Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 24 Okt 2019 12:10 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Kisah Bocah Pengangkut Air, Tiap Hari Naik Kereta 14 Km

Syanti Mustika
detikTravel
Bocah kecil pengangkut air India (Francis Mascarenhas/Reuters)
Bocah kecil pengangkut air India (Francis Mascarenhas/Reuters)
Aurangabad - Ada kisah menyentuh dari India. Isinya tentang bocah laki-laki yang setiap harinya naik kereta 14 Km untuk mengangkut air bersih ke rumahnya.

Jika kamu traveling ke India dan menggunakan transportasi kereta api, jangan kaget jika melihat anak-anak berbondong membawa jerigen berisi air di kereta. Hal itu rupanya dinyatakan sebagai pemandangan lazim dan jadi rutinitas anak-anak di sana.

Dilansir detikcom dari Reuters, Kamis (24/10/2019), salah satu bocah itu adalah Sakshi Graud yang berusia 9 tahun. Bersama tetangganya, Siddharth Dhage (10 tahun), Sakshi Graud dan rombongan anak-anak lain menempuh perjalanan 14 Km dengan kereta untuk mengambil air bersih guna membawanya ke desa.

Para bocah ini berasal dari dusun miskin di Mukundwadi, wilayah bagian barat Maharashtra yang terkenal sebagai desa yang selalu mengalami kekeringan. Walau musim hujan membasahi daratan India, bahkan hingga menyebabkan banjir, tapi desa ini tetap kering karena rendahnya curah hujan di sana.

Kisah Bocah India yang Naik Kereta untuk Membawa AirFoto: (Francis Mascarenhas/Reuters)

Bagi Dhage, dia tidak bisa menolak situasi tersebut. Mau tak mau dia harus membawa pulang air, sekalipun lokasinya jauh dari desa yang ia tinggali. Sudah menjadi rutinitas, katanya.

Dhage tidak sendiri. Ada banyak orang India lain yang mengalami sulitnya mendapatkan persediaan air bersih. Menurut badan amal yang berbasis di Inggris, WaterAid, ada 12 persen orang India atau sekitar 163 juta orang yang tidak memiliki akses ke air bersih di dekat rumah mereka. Ini merupakan salah satu masalah pemerintah India. Perdana Menteri India Narendra Modi pun telah berjanji menghabiskan USD 48 Miliar agar bisa membawa air ke setiap rumah India di tahun 2024.

Kita lanjutkan lagi dengan kisah Garud dan Dhage yang tidak memiliki akses air bersih ke rumahnya. Sebenarnya ada pula opsi bergantung kepada pemasok air swasta. Tapi opsi itu harus ditebus dengan USD 43 (Rp 603 ribu) untuk tanker muatan 5.000 liter selama berbulan-bulan.

Kisah Bocah India yang Naik Kereta untuk Membawa AirFoto: (Francis Mascarenhas/Reuters)

Sulit bagi keluarga Garud untuk mengeluarkan biaya tersebut. Ayahnya, yang cuma terkadang bekerja, mengeluhkan bahwa untuk makan saja sudah susah. Tentu saja mereka takkan bisa mengeluarkan uang untuk membeli air dari swasta. Terpaksalah Garud dan kawan-kawan harus menjemput air dan bolak-balik naik kereta demi memenuhi bak air mereka. Setiap hari mereka menjemput air dari Aurangabad.

Apakah mereka tidak sekolah? Mereka sekolah kok. Aktivitas mengangkut air ini baru mereka lakukan sehabis sekolah. Jika teman-teman lainnya bisa bermain, tidak bagi Garud dan Dhage. Mereka langsung menuju ke rumah, berganti baju, dan membawa jerigen-jerigen kosong menuju stasiun kereta.

Bukanlah perkara mudah membawa air di kereta. Mereka harus berdesak-desakan dengan penumpang lain. Seringkali sumpah serapah mereka terima dari penumpang yang terganggu jalannya karena kendi air mereka menutupi jalan dan pintu.

Kisah Bocah India yang Naik Kereta untuk Membawa AirFoto: (Francis Mascarenhas/Reuters)

Namun, ada juga orang baik yang membantu mereka mengangkut air ke kereta. Maklumlah tangan-tangan kecil itu juga bergetar menahan beban air yang tidak ringan, dan sangat butuh tangan orang dewasa. Setidaknya tangan mereka kekurangan beban sejenak. Bagaimana pun, tentu saja mereka harus tahan dan biasa dengan kondisi ini. Jika tidak, bak air mereka akan kering.

Ketika kereta berhenti di Mukundwasi, mereka hanya butuh waktu satu menit untuk turun. Dengan terburu-buru mereka menurunkan air. Jika sedang sial, kendi akan jatuh dan air pun tumpah, sia-sialah pekerjaan mereka. Anak-anak tidak semerta bekerja sendiri. Nantinya saat kereta sampai, para orang dewasa akan membantu mereka menurunkan kendi air.

Juga saat kereta berhenti selama 30 menit, mereka akan berebut mengisi bak air dan mengambil air dari kereta dengan pipa. Ada pula beberapa orang yang mandi dan mencuci saat kereta datang membawa air. Pemandangan yang sangat biasa bila kamu melihat orang dengan santainya berbusa dan mengusap badan di pinggir rel. Setelah kereta akan jalan, tentu saja Garud naik kereta lagi dan menjemput air kembali. Seperti itu setiap hari.

Kisah Bocah India yang Naik Kereta untuk Membawa AirFoto: (Francis Mascarenhas/Reuters)






Simak Video "Saksi Mata: Jeritan Muslim Kashmir"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA