Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 17 Des 2019 07:35 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Buah Paling Berbahaya di Dunia, Dilarang di Amerika

Putu Intan Raka
detikTravel
Buah Ackee (Foto: iStock)
Jakarta - Pernah dengar nama buah ackee? Inilah salah satu makanan paling berbahaya di dunia dan dilarang di Amerika Serikat.

Buah ackee berasal dari tanaman ackee (blighia sapida) yang tumbuh di Afrika Barat. Nama ackee sendiri berasal dari kata 'ankye' yang merupakan kata dalam bahasa Ghana.

Dirangkum detikcom dari berbagai sumber, buah yang kini jadi ikon Jamaika itu dulunya dibawa oleh budak Afrika ke daerah Karibia dan Jamaika. Barulah pada 1793, Kapten William Bligh membawa tanaman ackee ke Inggris dan membuatnya dikenal dunia barat. William Bligh juga berperan dalam memberikan nama botani untuk tanaman ini.

Ackee yang matang berwarna merah dengan ciri bagian bawahnya terbelah dan memperlihatkan tiga biji yang mengkilap. Biji itu dikelilingi daging buah berwarna kekuningan, berminyak dan tebal.

Buah Paling Berbahaya di Dunia, Dilarang di AmerikaFoto: (iStock)


Buah ini mengandung vitamin A, vitamin C, zat besi, hingga kalsium. Selain itu menurut Organisasi Kesehatan Pan Amerka, ackee menjadi sumber lemak yang baik.

Berbagai produk dihasilkan dari olahan ackee, salah satunya makanan populer Jamaika yang dinamakan ackee and saltfish. Saking populernya, makanan ini bahkan didaulat sebagai makanan nasional. Hidangan yang terbuat dari tumisan ackee rebus, ikan cod, tomat. dan bawang ini juga dinobatkan sebagai 10 makanan nasional terbaik di dunia versi National Geographic.

Buah Paling Berbahaya di Dunia, Dilarang di AmerikaFoto: (iStock)


Selain menjadi hidangan favorit, ackee juga berperan penting dalam sosio-ekonomi Jamaika karena telah membuka kesempatan kerja bagi masyarakat pedesaan yang menanam dan memprosesnya.



Namun di balik dampak positifnya, ackee ternyata menyimpan ancaman besar bila dikonsumsi sembarangan. Buah ini harus dikonsumsi dalam kondisi matang. Kalau masih mentah atau kurang matang, buah bisa menyebabkan orang muntah-muntah bahkan meninggal. Kok bisa?

Buah ackee mentah berwarna hijau hingga kuning mengandung hypoglycin A dan hypoglycin B. Hypoglycin A adalah asam amino propionat yang sifatnya lebih jinak dari hypoglycin B yang merupakan turunan hypoglycin A. Kedua zat ini berperan menurunkan kadar gula darah dalam tubuh. Selain itu, biji buah ini juga beracun.

Orang yang terlanjur makan ackee mentah biasanya akan mulai mengalami gejala mual dan muntah setelah 2-6 jam mengonsumsinya. Gejala ini diperparah dengan jantung berdebar, sakit kepala, sampai tubuh lemas. Setelah 18 jam, gejala mual dan muntah akan kembali muncul. Bila tak segera ditangani, orang itu bisa meninggal.

Melihat hal itu, Food and Drug Administration (FDA) suatu badan dari Department of Health and Human Services AS melarang impor ackee segar dengan pengecualian untuk beberapa produsen yang masih diizinkan untuk menjual ackee beku. Selain itu, FDA terus memberikan panduan untuk pemantauan produk ackee yang disetujui untuk dipasarkan.



Simak Video "3 Hari Berturut-turut, AS Catat Lebih dari 1.200 Kematian Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA