Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 14 Nov 2021 11:39 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Misteri Hotel Terapung di Korea Utara yang Nihil Tamu

CNN Indonesia
detikTravel
Hotel Terapung di Korea Utara.
Foto: (CNN)
Pyongyang -

Dulunya merupakan resor bintang lima eksklusif yang mengapung di atas gugusan terumbu karang Great Barrier Reef, Australia. Hari ini ia berada di pelabuhan Korea Utara, 20 menit berkendara dari Zona Demiliterisasi, area terlarang yang memisahkan dua Korea.

Untuk hotel terapung pertama di dunia, itu adalah perhentian terakhir dalam perjalanan 10 ribu mil yang "ajaib", yang dimulai lebih dari 30 tahun yang lalu dengan naik helikopter dan santapan mewah, tetapi berakhir dengan tragedi.

Sekarang berencana dibongkar, kapal berkarat dengan masa lalu yang penuh warna ini menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Terumbu karang

Hotel terapung ini merupakan gagasan dari Doug Tarca, seorang penyelam dan pengusaha profesional kelahiran Italia yang tinggal di Townsville, di pantai timur laut Queensland, Australia.

"Dia sangat mencintai dan menghargai Great Barrier Reef," kata Robert de Jong, kurator di Townsville Maritime Museum, seperti yang dikutip dari CNN Travel.

Pada tahun 1983, Tarca memulai sebuah perusahaan, Reef Link, untuk mengangkut wisatawan melalui katamaran dari Townsville ke formasi karang di lepas pantai.

"Tapi kemudian dia berkata: 'Tunggu dulu. Bagaimana dengan membiarkan orang tinggal di karang semalaman?'"

Awalnya, Tarca berpikir untuk menambatkan kapal pesiar tua secara permanen ke karang, tetapi menyadari akan lebih murah dan lebih ramah lingkungan untuk merancang dan membangun sebuah hotel terapung khusus sebagai gantinya.

Konstruksi dimulai pada 1986 di galangan kapal Bethlehem, anak perusahaan dari perusahaan baja besar AS yang berlokasi di Singapura yang sekarang sudah tidak beroperasi.

Hotel ini menelan biaya sekitar U$45 juta -- sekitar US$100 juta pada kurs saat ini -- dan diangkut dengan kapal angkat berat ke John Brewer Reef, lokasi yang dipilihnya di dalam Taman Laut Great Barrier Reef.

"Ini adalah karang berbentuk tapal kuda, dengan perairan tenang di tengahnya, sangat ideal untuk hotel terapung," kata de Jong.

Ramah lingkungan

Hotel ini diamankan ke dasar laut dengan tujuh jangkar besar, diposisikan sedemikian rupa sehingga tidak akan merusak karang.

Tidak ada limbah yang dipompa ke laut, air disirkulasikan kembali dan sampah apa pun dibawa ke lokasi di daratan, agak membatasi dampak lingkungan dari struktur tersebut.

Dinamakan Four Seasons Barrier Reef Resort, secara resmi dibuka untuk bisnis pada 9 Maret 1988.

"Ini adalah hotel bintang lima dan tarif bermalamnya tidak murah," kata de Jong.

"Memiliki 176 kamar dan dapat menampung 350 tamu. Ada kelab malam, dua restoran, laboratorium penelitian, perpustakaan, dan toko tempat Anda bisa membeli perlengkapan menyelam. Bahkan ada lapangan tenis, meskipun saya pikir sebagian besar bola tenis mungkin berakhir di Laut Pasifik."

Untuk mencapai hotel diperlukan perjalanan dua jam dengan katamaran cepat, atau naik helikopter yang jauh lebih cepat -- juga lebih mahal, dengan tarif US$350 per perjalanan pulang pergi.

Kebaruan itu semua menghasilkan cukup kepopuleran pada awalnya, dan hotel adalah impian bagi para penyelam.

Bahkan non-penyelam dapat menikmati pemandangan terumbu karang yang luar biasa, berkat kapal selam khusus yang disebut The Yellow Submarine.

Selanjutnya: Perjalanan panjang sang hotel terapung

Pada tahun 1989 hotel terapung memulai perjalanan keduanya, kali ini 3.400 mil ke utara.

Berganti nama menjadi Saigon Hotel -- tetapi lebih dikenal sebagai "The Floater" -- hotel ini tetap tertambat di Sungai Saigon selama hampir satu dekade.

"Hotel terapung itu menjadi sangat sukses, dan saya pikir alasannya adalah karena lokasinya tidak di antah berantah tetapi di tepi laut. Mengambang, tetapi terhubung ke daratan," kata de Jong.

Namun, pada tahun 1998, The Floater kehabisan tenaga secara finansial dan ditutup.

Alih-alih dibongkar, ia menemukan kehidupan baru yang tidak diperkirakan sebelumnya: ia dibeli oleh Korea Utara untuk menarik wisatawan ke Gunung Kumgang, daerah yang indah di dekat perbatasan dengan Korea Selatan.

"Saat itu, kedua Korea sedang mencoba membangun jembatan, mereka saling berbicara. Tapi banyak hotel di Korea Utara yang ramah turis," kata de Jong.

Setelah perjalanan sejauh 2.800 mil, hotel terapung ini siap untuk petualangan ketiganya, dengan nama baru Hotel Haegumgang.

Dibuka pada Oktober 2000 dan dikelola oleh perusahaan Korea Selatan, Hyundai Asan, yang juga mengoperasikan fasilitas lain di daerah tersebut dan menawarkan paket untuk turis Korea Selatan.

Selama bertahun-tahun, wilayah Gunung Kumgang telah menarik lebih dari 2 juta wisatawan, menurut juru bicara Hyundai Asan Park Sung-uk.

"Juga, Tur Gunung Kumgang meningkatkan rekonsiliasi antar-Korea dan menjadi titik penting untuk pertukaran antar-Korea, sebagai pusat reuni keluarga yang terpisah untuk menyembuhkan kesedihan dari perpecahan nasional," katanya.

Nihil tamu

Pada tahun 2008, seorang tentara Korea Utara menembak dan membunuh seorang wanita Korea Selatan berusia 53 tahun yang telah berkeliaran di luar batas kawasan wisata Gunung Kumgang dan masuk ke zona militer.

Akibatnya, Hyundai Asan menangguhkan semua tur, dan Hotel Haegumgang ditutup bersama dengan yang lainnya.

Tidak jelas apakah hotel ini telah beroperasi sejak saat itu, tetapi tentu saja tidak untuk turis dari Korea Selatan.

"Informasinya samar, tapi saya yakin hotel itu hanya beroperasi untuk anggota partai penguasa Korea Utara," kata de Jong.

Di Google Maps, hotel terapung itu terlihat tertambat di dermaga di kawasan Gunung Kumgang, berkarat.

Pada 2019, pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un mengunjungi kawasan wisata Gunung Kumgang dan mengkritik banyak fasilitas, termasuk Hotel Haegumgang, karena kumuh; dia memerintahkan pembongkaran banyak dari mereka sebagai bagian dari rencana untuk mendesain ulang daerah tersebut dengan gaya yang lebih sesuai dengan budaya Korea Utara.

Tapi kemudian, pandemi terjadi dan semua rencana ditunda. Tidak jelas apakah rencana untuk menghancurkan semuanya akan dilakukan dalam waktu dekat, atau tidak sama sekali.

Sementara itu hotel terapung itu masih mengambang, warisannya masih utuh. Hotel terapung itu menjadi kenangan, bahwa konsep hotel di tengah lautan bisa diwujudkan dan pernah sukses.



Simak Video "Korea Utara Peringati 76 Tahun Partai Buruh"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA