Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 19 Mar 2018 15:36 WIB

TRAVEL NEWS

Ini Saran Untuk Mereka yang Mau Bikin Event Wisata

Ahmad Masaul Khoiri
Redaksi Travel
Foto: Coachinger of event Kemenpar (Masaul/detikTravel)
Foto: Coachinger of event Kemenpar (Masaul/detikTravel)
Jakarta - Event wisata di daerah belum merata kualitasnya. Ada yang bagus banget, ada juga yang garing. Ini saran supaya event wisata sukses menggaet wisatawan.

"Harus ada desain planning awal, apa yang ditawarkan, apa alasan datang. Dampak finansial, kaitannya ke PAD, UKM, lalu penontonnya happy nggak?" kata Deputi CEO Markplus, Jacky Mussry dalam Workshop Penyelenggaraan Event Calender of Event 2018 di Balairung Soesilo Soedarman, Kemenpar, Senin (19/3/2018).

"Turis yang datang harus jadi penggerak temannya agar datang. Jadi orang melihat event itu dalam sebuah paket. Informasi detil eventnya harus lengkap," imbuh dia.

Jacky menyebut jarangnya kedatangan turis saat event wisata berlangsung karena kurangnya informasi detil mengenai acara itu. Selanjutnya hal-hal kecil harus diperhatikan pula.

"Nggak heran yang datang hanya orang lokal. Karena perhatian yang kurang terhadap hal-hal rinci, kayak kebersihan dan susunan acara jangan molor. Pembukaan satu pejabat saja, lalu openingnya yang keren. Ini alat strategis memperkenalkan event daerah," urai dia.

Selanjutnya adalah adanya kurator berjumlah dua orang. Pertama produser dan kedua director, keduanya harus imbang.

"Pemda itu seharusnya jadi steering committee, caranya acara itu bisa dilelang. Bagi hasil saja," jelas dia.

"Jadi kayak perusahaan, Java Jazz itu. Jangan dibentuk panitia kalau tiap tahun ada. Jangan niru event daerah lain, tapi referensi boleh, yang penting acaranya unik, khas, dan menarik," tambah Jacky menjelaskan.

Di akhir penjelasannya, pemerintah saat ini dikatakannya sudah banyak urusan selain mengurus sebuah event wisata. Biarlah para ahlinya yang bekerja untuk memperkenalkan daerah itu dari sebuah event wisata.

"Organizing jangan pemerintah. Yang lain. Mereka sudah banyak urusan. Karena akan malu-maluin kalau event wisatanya nggak bagus. Karena kurator ada dua, director di bagian art dan produser di bagian marketnya," pungkas dia.

Terpisah, Menpar Arief Yahya menyimpulkan adanya dua kekurangan dalam membuat event wisata. Pertama, selama ini, Indonesia tidak memiliki calender of event.

"Kedua, kesalahan fatalnya tidak mengalokasikan anggaran untuk promosi. Anggaran dari 100 persen digunakan untuk event itu sendiri," imbuh Arief.. (sna/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED
Mosaik Dunia Islam

Foto: Masjid Sahabat Rasulullah di China

Senin, 24 Sep 2018 12:10 WIB

Di Guangzhou, China ada salah satu masjid tertua di duna yang ada sejak abad ke-7. Masjid ini dibangun oleh sahabat Nabi Muhammad SAW yaitu Saad bin Abi Waqqas.