Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 18 Okt 2018 14:10 WIB

TRAVEL NEWS

Kabar Terbaru Gunung Rinjani, Pendakian Dibuka Tahun 2020

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Ilustrasi Gunung Rinjani (akbar/dTraveler)
Ilustrasi Gunung Rinjani (akbar/d'Traveler)
Jakarta - Gunung Rinjani di Pulau Lombok, NTB masih ditutup bagi pendaki karena gempa. Dalam kondisi normal kembali, pembukaan jalurnya diperkirakan hingga tahun 2020.

Dari rilis resmi Kepala Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR) Sudiyono, Kamis (18/10/2018), pihak-pihak terkait sudah melakukan survei pada tanggal 3-5 Oktober lalu. Survei ini di tiga jalur, yakni Sembalun, Senaru dan Torean.

Seusai survei, tim gabungan yang terdiri dari TNGR, Polri, TNI, hingga pelaku wisata di Gunung Rinjani melakukan pembahasan pada tanggal 8 Oktober. Seterusnya ditemukan beberapa kendala bagi kenyamanan para pendaki.

Berikut kerusakan lengkap fasilitas pendakian di Gunung Rinjani, Jalur Sembalun:

1. Kantor TNGR Sembalun rusak sedang hingga berat
2. Terdapat 14 titik longsor dan 11 titik tanah retak
3. Dari 14 shelter, ada 1 rusak berat, 1 rusak ringan dan lainnya dalam kondisi baik
4. Mata air di Pos II dalam kondisi baik
5. 1 pos jaga di Pos II Sembalun rusak ringan
6. Jembatan beton rusak berat namun bisa dilewati
7. Tim survey terhenti di Bukit Penyesalan karena ada longsoran, sekitar 120 meter sebelum Plawangan Sembalun.


Berikut kerusakan lengkap di Jalur Senaru:

1. Kantor TNGR Senaru rusak berat
2. Pos jaga dan toilet rusak berat, sedang Gapura Jebag Bawah Senaru rusak ringan
3. Di jalur ini ada 14 titik longsor dan retakan
4. Beberapa shelter rusak berat hingga ringan
5. Jalur terputus akibat longsor di bawah Plawangan Senaru.

Berikut kerusakan di Jalur Torean:

1. Sepanjang jalur ada 12 titik longsor
2. Jalur terputus sebelum Air Terjun Penimbungan karena longsor.

Berdasar kesimpulan dan data di atas, Jalur Sembalun, Torean, juga Senaru belum dapat dibuka bagi pendaki dengan alasan keamanan. Longsoran-longsoran di daerah kaldera itu patut diwaspadai bagi masyarakat di lembah saat musim penghujan tiba.

Dalam kondisi normal, pembukaan jalur Gunung Rinjani menuju segara Anak diperkirakan dapat dilakukan pada tahun 2020.




Tonton juga 'Gempa Lombok, Sebabkan Longsor di Gunung Rinjani':

[Gambas:Video 20detik]

(msl/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED