Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 15 Apr 2019 18:05 WIB

TRAVEL NEWS

Mengenal Musik Khas Papua di Festival Crossborder Keerom 2019

Robi Setiawan
detikTravel
Foto: Dok Kemenpar
Foto: Dok Kemenpar
Keerom - Festival Crossborder Keerom 2019 akan digelar 3-5 Mei 2019 di Lapangan Swakarsa, Waris, Kabupaten Keerom, Papua. Event ini akan dimeriahkan band-band reggae, seperti Ras Muhammad, Mixmate, Corby-The Comen Rasta, dan XD Band.

"Banyak karya seni dan budaya dimiliki Papua. Mereka menciptakan beragam lagu tradisional yang sudah sangat akrab. Ada lagu daerah hingga kekinian. Semuanya populer," ungkap vokalis The Comen Rasta, Gorby dalam keterangan tertulis, Senin (15/4/2019).

Salah satu lagu tradisional Bumi Cenderawasih yang paling terkenal adalah Yamko Rambe Yamko. Lagu ini bercerita tentang peperangan antar suku. Liriknya di antaranya, 'Hee Yamko Rambe Yamko, Aronawa Kombe'. Artinya, 'hai jalan yang dicari sayang, perjanjian'.

"Kami terus berusaha menyuarakan nyanyian anak Papua agar dikenal dunia. Papua sangat kaya. Alam, budaya, dan bahasanya sungguh luar biasa. Semuanya kami angkat melalui nyanyian dan alunan musik Papua. Kami berharap, Festival Crossborder Keerom 2019 makin mempopulerkan Papua beserta lagu-lagu khasnya," jelasnya.


Sementara itu Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional III Kemenpar Muh. Ricky Fauziyani mengatakan lagu asal Papua itu fenomenal.

"Lagu-lagu asal Papua sangat familiar. Siapa pun tahu bahkan hafal liriknya. Musiknya khas penuh energi. Seolah mereka ingin berbagi semangat dengan pendengarnya. Silahkan eksplorasi keindahan lagu Papua saat Festival Crossborder Keerom 2019. Sebab, event ini akan menjadi pesta musik terbaik perbatasan di awal Mei nanti," terang Ricky.

Menteri Pariwisata Arief Yahya pun menegaskan wisatawan harus mengenal kekayaan Papua secara utuh saat berada di Festival Crossborder Keerom 2019.

"Papua ini luar biasa. Semua aspek sangat eksotis. Ada banyak lagu-lagu tenar yang diciptakan di Papua. Karakternya sangat kuat dengan warna keseharian masyarakat. Festival Crossborder Keerom 2019 tentu jadi meomentum terbaik untuk mengenal Papua secara utuh. Pastikan awal Mei semua berkumpul di Keerom, termasuk masyarakat Papua Nugini," tutup Arief.

Lebih lanjut, masih terkait musik Papua juga memiliki satu lagu yang sangat dikenal anak-anak zaman now, yaitu 'Sajojo'. Lagu ini menjadi pengiring Tari Sajojo hingga senam.

Tari Sajojo sering ditampilkan untuk menyambut tamu. Tari ini juga kerap dibawakan dalam agenda acara adat. Sajojo bercerita tentang paras cantik gadis Papua. Karena rupawan, sang gadis pun sangat disayangi orang tuanya. Hingga, banyak jejaka yang mengaguminya.


Lagu daerah Papua lainnya yang sudah sangat akrab adalah 'Apuse', yang bercerita tentang seorang anak yang akan pergi merantau ke Teluk Doreri. Dia lalu berpamitan dengan kakeknya. Penggalan liriknya yaitu, 'Apuse kokon dao, Yarabe soren Doreri, Wuf lenso bani nema baki pase'.

Lirik lagu Apuse memiliki arti dalam. Di antaranya, 'Kakek-nenek, aku mau pergi ke negeri seberang, Teluk Doreri'. 'Pegang sapu tangan, lalu melambaikan tangan'.

Karya lainnya adalah 'E Mambo Simbo'. Lagu ini bercerita pertemuan ayah dan anak yang lama terpisah. Liriknya sederhana dan terdiri pengulangan kata, tapi musiknya sangat riang.

Lirik lagu 'E Mambo Simbo' di antaranya, 'E Mambo Simbo. E Mambo Simbo, E...Mambo Simbo'. Untuk lirik reff-nya, 'Mambo yaya yaya-e. Mambo yaya yaya-e'.

Untuk mengiringi lagu ini, masyarakat di Papua biasanya menggunakan hentakan alat perkusi dan petikan gitar. (idr/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED