Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 16 Mei 2019 12:30 WIB

TRAVEL NEWS

Keluar dari Singapura, Kini Tanpa Stempel di Paspor

Shinta Angriyana
detikTravel
Ilustrasi Bandara Changi (CNBC)
Ilustrasi Bandara Changi (CNBC)
Singapura - Traveler yang hendak pulang dari Singapura, kini tidak akan mendapatkan tanda di paspornya. Kini, semua sistem menggunakan elektronik.

Seperti yang dilihat detikcom dari website resmi badan imigrasi Singapura, peraturan ini sudah mulai berlaku 22 April lalu. Hal ini dilakukan demi efisiensi di bagian imigrasi.

"Mulai tanggal 22 April 2019, semua pelancong yang meninggalkan Singapura tidak lagi mendapatkan stempel di paspornya saat melakukan proses imigrasi," tulis laman resmi tersebut seperti dilihat detikcom, Kamis (16/5/2019).

Menurut laman tersebut, traveler diharapkan dapat mendapatkan izin keberangkatan lebih cepat dan efisien. Serta meminimalisir apabila ada gangguan-gangguan lainnya.

detikcom pun mencoba masuk dan ke luar Singapura setelah tanggal yang ditentukan. Pada saat memasuki wilayah Singapura, traveler memang masih akan bertemu petugas imigrasi untuk dicek keabsahan paspor dan identitas.

Namun, ketika meninggalkan Singapura hanya perlu melakukan scanning melalui mesin otomatis yang sudah tersedia. Tidak perlu takut apabila mengalami gangguan, karena masih ada petugas yang berjaga.

Tetapi, bukan berarti konter imigrasi yang lama dengan petugas dihilangkan. Beberapa konter masih tersedia, apabila sewaktu-waktu mesin tidak bisa digunakan atau mengalami masalah data lainnya.

Namun, dikutip dari Strait Times, sejak September 2016 lalu wisatawan asing yang sudah terdaftar melalui sistem BioScreen di Singapura saja yang mendapatkan akses jalur otomatis. Kini, semua paspor jenis apapun sudah bisa menggunakan gate otomatis. (rdy/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA