Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 11 Sep 2019 17:45 WIB

TRAVEL NEWS

ASITA Minta Bandara Kertajati Promosikan Cirebon

Sudirman Wamad
detikTravel
Bandara Kertajati (Rachman Haryanto/detikcom)
Bandara Kertajati (Rachman Haryanto/detikcom)
Cirebon - Penerbangan di Bandara Internasional Jabar (BIJB) atau juga dikenal Bandara Kertajati masih sepi. ASTIA meminta pihak bandara untuk mempromosikan Cirebon.

Association of Indonesia Tours and Travel Agencies (ASITA) atau asosiasi perusahaan perjalanan wisata menilai wilayah Cirebon Raya sekitarnya bisa menjadi penopang untuk tumbuhnya geliat penerbangan di Bandara Internasional Jabar (BIJB) yang berada di Kecematan Kertajati, Kabupaten Majalengka.

Cirebon Raya atau yang lebih dikenal dengan sebytan Ciayumajkuning (Cirebon, Majalengka, Indramayu dan Kuningan) dinilai memiliki potensi besar dalam sektor pariwisata. Ketua ASITA Jabar Budijanto Ardiansjah mengatakan saat ini sepinya aktivitas penerbangan di BIJB salah satu faktorny ada belum maksimalnya pengelolaan sektor wisata di Ciayumajkuning.

"Kita sedang mencoba membantu kawasan Ciayumajkuning bisa tumbuh menjadi destinasi wisata yang diandalkan, selaras dengan beroperasinya BIJB. Saat ini BIJB masih terseok-seok jalannya, karena kurangnya dukungan dari masyarakat Ciayumajkuning," kata Budi kepada awak media dalam acara ASITA West Java Travel Market (AWJTM) 2019 di Hotel Aston Cirebon, Jabar, Rabu (11/9/2019).

Budi mengatakan AWJTM tahun ini sengaja digelar di Cirebon guna membantu mempromosikan potensi wisata yang ada. Namun, Budi juga menyayangkan minimnya pertisipasi BIJB terkait promosi wisata.

ASITA Minta Bandara International Jabar Promosikan CirebonFoto: (Sudirman Wamad/detikcom)

"Dukungan dari BIJB sangat lemah. Kita di sini sebenarnya untuk mendukung BIJB. Pemerintah melalui dinas berperan, tapi BIJB tidak ada," katanya.

Selain menyinggung peran BIJB dalam mempromosikan wisata, ASITA juga menilai penguatan pasar menjadi salah satu kunci untuk meningkatkan aktivitas penerbangan di BIJB. Sayangnya, dikatakan Budi, BIJB terlalu fokus menguatkan pasar di wilayah Bandung Raya.

"Seharusnya BIJB itu menguatkan pasar juga di Cirebon, ini kan yang lebih dekat. Saya lihat konsenstrasinya masoih di Bandung, seperti pelayanan bus dan lainnya. Pasar yang dekat (Cirebon) ini jangan dicuekin," ucap Budi.

Budi menambahkan ASITA akan terus berupaya untuk memaksimalkan aktivitas penerbangan di BIJB. Ia juga tak ingin salah satu bandara terbesar di Indonesia yang dibangun triliunan tupiah itu tak kunjung ramai.

"Kita berharap bisa menghidupkan BIJB. Sekarang yang dilakukan adalah menguatkan perjalanan umroh dan haji. Ada juga kargo, di sini kuat kok di sektor begitu. Kedepannya kalau tiga sektor itu berjalan, maka pariwisata juga akan berjalan," kata Budi.

ASITA Minta Bandara International Jabar Promosikan CirebonFoto: (Sudirman Wamad/detikcom)

BACA JUGA: Potret Berbagai Sisi Bandara Kertajati

Budi juga menceritakan tentang acara AWTJM 2019 yang untuk pertama kalinya digelar di Cirebon. Tujuannya agar Cirebon menjadi penyangga BIJB. Budi mengatakan AWTJM diikuti 77 perusahaan yang terdiri dari berbagai agen perjalanan wisata, tours and travel, hotel, restoran, toko oleh-oleh dan lainnya.

"Untuk buyer yang ikut acara ini ada 120 perusahaan dari 24 provinsi. Ada juga dari luar negeri seperti Malaysi, Thailand, Singapura dan India. AWTJM ini memfasilitasi pelaku usaha pariwisata melakukan kegiatan bussines to bussines dalam waktu yang efektif dan efesien," katanya.

Simak Video "Lahan di Area Bandara Kertajati Terbakar"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA