Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 14 Okt 2019 12:50 WIB

TRAVEL NEWS

Misteri Kapak Berusia 2.500 Tahun di Papua

Afif Farhan
detikTravel
Foto: (Hari Suroto/Balai Arkeologi Papua/Istimewa)
Foto: (Hari Suroto/Balai Arkeologi Papua/Istimewa)
Jayapura - Penelitian arkeologi di Papua menemukan kapak perunggu yang spesial. Usia kapaknya, 2.500 tahun!

Penelitian Balai Arkeologi Papua di Situs Bobu Uriyeng, Kampung Dondai, Distrik Waibu, Kabupaten Jayapura, Papua berhasil menemukan kapak perunggu. Kapak perunggu ini berjenis kapak corong.

Kapak perunggu didapatkan oleh warga Dondai, yang sedang berkebun menanam siapu atau sejenis umbi menjalar. Bobu uriyeng sendiri merupakan bukit di tepi Danau Sentani.

"Kapak perunggu yang ditemukan di Situs Bobu Uriyeng, merupakan komoditas perdagangan jarak jauh pada masa prasejarah," ujar peneliti dari Balai Arkeologi Papua, Hari Suroto kepada detikcom, Senin (14/10/2019).

Misteri Kapak Berusia 2.500 Tahun di PapuaFoto: (Hari Suroto/Balai Arkeologi Papua/Istimewa)




Kapak perunggu menjadi bukti, adanya suatu transaksi di zaman dulu, ribuan tahun lalu di Papua. Tepatnya dari kawasan Asia Tenggara, ke Papua.

"Kapak perunggu menjadi komoditas perdagangan. Kapak perunggu yang ditemukan di Danau Sentani ini diproduksi di Dongson, tempat yang saat ini merupakan wilayah bagian utara Vietnam, sekitar 2.400 hingga 2.100 tahun yang lalu," terang Hari.

Misteri Kapak Berusia 2.500 Tahun di PapuaFoto: (Hari Suroto/Balai Arkeologi Papua/Istimewa)


Hari menjelaskan, kapaknya dibuat dengan teknik 'a cire perdue'. Teknik ini yaitu benda yang dikehendaki dibuat terlebih dahulu dari lilin, lengkap dengan segala bagian-bagiannya. Kemudian model dari lilin itu ditutup dengan tanah. Dengan cara dipanaskan maka selubung tanah ini menjadi keras, sedangkan lilinnya menjadi cair dan mengalir ke luar dari lubang yang telah disediakan di dalam selubung itu.

"Jika telah habis lilinnya, dituanglah logam cair ke dalam rongga tempat lilin tadi. Dengan demikian logam itu menggantikan model lilin tadi. Setelah dingin semuanya, selubung tanah dipecah, dan keluarlah benda yang dikehendaki itu (kapak perunggu)," jelas Hari.



Misteri Kapak Berusia 2.500 Tahun di PapuaFoto: (Hari Suroto/Balai Arkeologi Papua/Istimewa)


Kapak perunggu yang ditemukan di Situs Bobu Uriyeng berukuran panjang 13,5 cm lebar 9,5 cm dan tebal 1,5 cm. Hari berpendapat, kapak perunggu tersebut menempuh perjalanan panjang yang tak mungkin langsung dijual oleh orang-orang Vietnam.

"Adalah suatu hal yang hampir mustahil apabila orang Dongson, utara Vietnam mengadakan hubungan langsung dengan Papua," tegas peneliti asal Yogyakarta itu.

"Jadi dapat diasumsikan bahwa masuknya kapak perunggu yang ditemukan Papua adalah dengan cara melalui serangkaian perantara yang termasuk dalam suatu jaringan perdagangan dari Asia ke timur. Pada waktu itu, komoditi dagang yang paling dicari para pedagang luar dari orang Papua adalah burung cenderawasih," pungkas Hari.

Simak Video "Arkeolog Temukan Peralatan Prasejarah Berusia 7.000 Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA