Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 29 Nov 2019 20:30 WIB

TRAVEL NEWS

Mau Ibadah Haji & Umrah? Ketahui Dulu Hal Berikut

Putu Intan Raka Cinti
detikTravel
Sesi talkshow ibadah haji & umrah di Safe Travel Fest (Putu Intan/detikcom)
Jakarta - Melaksanakan ibadah haji dan umrah dengan aman adalah dambaan setiap orang. Ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan agar momen ibadah itu berjalan lancar.

Selama beberapa hari ini tengah digelar perhelatan Safe Travel Fest yang diadakan di Mal Kota Kasablanka, Jakarta. Hari Jumat ini (29/11/2019), detikcom pun berkesempatan hadir dan melihat salah satu sesi seputar haji dan umrah.

"Kita harus memastikan bahwa travel agent (yang menyediakan jasa haji dan umrah) kredibel. Memastikannya sangat mudah di Kemenag," kata mantan pegawai KJRI Jeddah yang juga menjadi panitia Safe Travel Fest, Fadli Ahmad.

Jasa travel ini harus dipastikan supaya jamaah tidak tertipu. Fadli menjelaskan, seringkali ditemui ada oknum-oknum yang menawarkan paket umrah murah tapi hanya melayani keberangkatan dan tidak melayani kepulangan jamaah ke Indonesia. Perlu dipastikan juga kalau travel agent itu sudah memberikan asuransi untuk calon jamaah.


Hal lain yang juga harus dipastikan calon jamaah adalah mereka pergi haji dan umrah dengan visa yang sesuai. Hal ini ditegaskan Sekretaris Jenderal Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah RI (Amphuri), Firman M. Nur.

"Jangan berangan-angan pergi tanpa visa haji karena akan berefek sangat berbahaya. Bukan hanya akan kena denda, tapi ada hukum penjaranya juga, " ujar Firman.

Sebelum berangkat haji dan umrah, calon jamaah juga perlu mendapatkan kepastian akomodasi. Fadli mengimbau untuk memilih penginapan yang jaraknya dekat dengan lokasi ibadah, paling tidak jaraknya tak lebih dari 2 kilometer. Selain itu ia berpesan sebaiknya tidak menginap di rumah WNI yang tinggal di Arab Saudi.

"Kalau menyewa tempat di rumah WNI yang disebut mukimin, kalau ilegal akan dirazia. Jamaah akan diangkut semua. Paling cepat 1 minggu bisa keluar dari imigration center, " katanya.


Dalam melaksanakan ibadah haji dan umrah, setiap jamaah juga diharapkan untuk mengetahui dan menaati budaya dan hukum yang berlaku di Arab Saudi. Salah satunya adalah tidak boleh asal memfoto properti dan larangan selfie di area Ka'bah.

Salah satu pengunjung Safe Travel Fest, Nur Atikah mengaku terbantu dengan informasi yang diberikan. Kebetulan ia akan melaksanakan ibadah umrah untuk pertama kalinya.

"Topik ini menarik ya, apalagi aku baru akan umrah, aku banyak dapat fakta yang sebelumnya aku engga aware. Aku juga belum milih travel agent, ternyata harus sedemikian jelinya untuk memilih. Jadi, cukup informatif," ungkapnya.

Indonesia merupakan negara dengan jumlah jamaah umrah dan haji yang tinggi. Berdasarkan catatan Kementerian Agama, dalam periode 1439 Hijriyah (21 September 2017 - 10 September 2018), 1 juta lebih orang pergi ke Tanah Suci untuk umrah. Sementara itu untuk haji, kuota tahun 2018 adalah 221 ribu orang.






Simak Video "Kemlu: 14 ABK WNI di Kapal China Akan Dipulangkan 8 Mei 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA