Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 08 Des 2019 16:15 WIB

TRAVEL NEWS

Wishnutama Jelaskan Soal 'Ngapain Malaysia Jadi Saingan Kita'

Afif Farhan
detikTravel
Menparekraf Wishnutama (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama tak mau lagi melihat Malaysia sebagai saingan pariwisata. Apa alasannya?

Dalam acara The Next Dev di Jakarta Convention Center, Sabtu (7/12/2019) Wishnutama hadir sebagai pembicara. Dirinya menyinggung soal persaingan pariwisata.

"Saya lihat nih, mohon maaf, Indonesia itu kayaknya emosi banget sama Malaysia sama Thailand, padahal ngapain mereka dijadiin saingan kita," terangnya.

Wishnutama menjelaskan, kerap kali dalam persaingan pariwisata, Indonesia dibanding-bandingkan dengan Malaysia dan Thailand. Terutama, jumlah kunjungan turis.

Wishnutama pun menyebut New Zealand. Dia memberikan contoh terkait jumlah kunjungan turis per tahun di sana dan spending-nya.

"Mau kompetisi ya kerenan dikit gitu ya, kita lihat New Zealand. Mereka visitor-nya cuma 4 juta setahun, tapi spending-nya 5 ribu USD. Kalau Indonesia, spending-nya masih 1.200 USD. Kita bicara kualitas. Experience pariwisata adalah kualitas," papar Wishnutama.

Wishnutama Jelaskan Soal 'Ngapain Malaysia Jadi Saingan Kita'Menparekraf Wishnutama (Agung Pambudhy/detikcom)


BACA JUGA: Wishnutama: Ngapain Malaysia Jadi Saingan Kita

Dalam perbincangan dengan detikcom, Sabtu (7/12) kemarin malam, Wishnutama menjelaskan lebih dalam perihal tersebut. Menurutnya, kini dirinya akan membawa arah persaingan dan strategi pariwisata yang baru.

"Yang jarang orang bahas, turis yang ke Malaysia sebanyak 25 juta pada tahun lalu, itu setengahnya dari cross border atau dari perbatasan. Seperti dari Singapura, Thailand, bahkan Indonesia," terangnya.

Wishnutama menuturkan, wisatawan cross border cenderung akan menghabiskan waktu menetap yang lebih sebentar dan pengeluaran yang lebih sedikit. Dinilai hal tersebut tidak bagus untuk pendapatan negaranya.

"Begitu juga Thailand dan Singapura, memang turis yang ke sana banyak tapi juga rata-rata dari negara di ASEAN semua. Turis cross border cenderung spending-nya akan lebih sedikit dibanding dengan yang long haul," paparnya.

BACA JUGA: Labuan Bajo Jadi Wisata Super Premium, Wishnutama: Jangan Khawatir

Oleh sebab itu, Wishnutama mau mengincar turis yang datang dari negara jauh (long haul) daripada turis cross border. Wishnutama lebih banyak mau turis dari Eropa dan Amerika yang datang ke Indonesia.

"Kalau turis long haul, mereka pasti spending-nya bakal gede seperti waktu menginap, belanja suvenir, makan di restoran, dan lain-lain. Ya masa terbang 6 jam ke Indonesia, habis itu balik lagi, nggak kan? Tapi pasti mereka mau nikmatin dulu lebih lama," ungkapnya.

Dirinya ingin melakukan sesuatu yang berbeda. Dirinya ingin pariwisata Indonesia menawarkan sesuatu yang beda dari yang lain.

"Turis dari cross border seperti dari Malaysia dan negara tetangga lain tentu kita perhatikan, tapi kita sekarang akan lebih meningkatkan lagi yang long haul. Kita incar turis yang jauh sekalian" tutupnya Wishnutama. (aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA