Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 15 Jan 2020 07:10 WIB

TRAVEL NEWS

Heboh Logo Baru Kemenparekraf, Ini Penjelasan Wishnutama

Afif Farhan
detikTravel
Logo baru Kemenparekraf yang jadi perbincangan (dok.istimewa)
Jakarta - Baru-baru ini, heboh logo baru Kementerian Pariwisata Ekonomi dan Kreatif yang dinilai 'kaku'. Menparekraf Wishnutama memberi penjelasan.

Di media sosial (medsos) viral beredar penampakan yang disebut-sebut sebagai logo baru Kemenparekraf. Dalam penampakan yang disebut sebagai logo baru Kemenparekraf itu tampak tulisan "Kemenparekraf/Baparekfraf" di bagian atas yang dilanjutkan dengan "Republik Indonesia" di bagian bawah. Tulisan-tulisan itu melengkung di bagian luar logo berbentuk lingkaran.

Di dalam lingkaran logo tersebut, wujud Garuda Pancasila berada di bagian tengah. Ada pula bintang, dan padi dan kapas yang dipaparkan memiliki makna masing-masing dalam logo itu.

Penampakan logo baru tersebut mendapat perhatian netizen. Banyak yang berujar, logonya terkesan kaku untuk sebuah kementerian yang bergerak di bidang pariwisata dan ekonomi kreatif.


Apa kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama?

"Ada kementerian (pariwisata) dan lembaga (badan ekonomi kreatif) yang punya logo berbeda dan harus digabung. Kita sengaja memilih untuk memakai Garuda Pancasila sebagai simbol," kata Wishnutama kepada detikcom, Rabu (15/1/2020).

Wishnutama menyatakan, logo yang tersebar itu memang benar logo untuk Kemenaprekraf. Dia menjelaskan, lambang Garuda Pancasila adalah simbol ideologi kebangsaan, bintang melambangkan ketuhanan, lalu padi dan kapas melambangkan kesejahteraan dan kemakmuran.

"Saya tegaskan, logo tersebut adalah logo resmi untuk Kemenparekraf, bukan logo untuk branding pariwisata Indonesia," ujarnya.

Heboh Logo Baru Kemenenparekraf, Ini Penjelasan WishnutamaFoto: dok.istimewa



Wishnutama menambahkan, untuk logo branding pariwisata, atau national branding, nantinya bakal ada logo tersendiri. Dengan kata lain logo yang saat ini beredar murni dipergunakan untuk urusan resmi Kemenparekraf, bukan buat logo branding pariwisata Indonesia.

"Logo untuk branding nasional nanti menyusul di bulan Agustus yang akan dipakai untuk kepentingan pariwisata dan ekonomi kreatif. Logonya akan dibuat yang lebih kekinian," tutup Wishnutama.



Simak Video "Tak Anggap Malaysia Saingan Pariwisata, Wishnutama Lihat New Zealand"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA