Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 22 Jan 2020 16:05 WIB

TRAVEL NEWS

Mengenal Lokasi Kapal Wartawan yang Tenggelam di Labuan Bajo

Afif Farhan
detikTravel
Kapal wartawan yang tenggelam di Labuan Bajo (DOK. ISTIMEWA)
Labuan Bajo -

Selasa (21/1) kemarin, kapal yang ditumpangi wartawan tenggelam di Labuan Bajo. Rupanya, lokasinya memang rawan dengan gelombang besar!

Kapal yang ditumpangi wartawan, yang diketahui bernama Plataran Phinisi Bali, itu terbalik saat berada di tengah laut. Diketahui, kapalnya dalam perjalanan dari Pulau Bidadari ke dermaga di Labuan Bajo.

Menurut salah satu pengakuan wartawan, saat perjalanan kembali dari Pulau Bidadari terjadi perubahan cuaca mendadak, yaitu ombak tinggi dan angin kencang sehingga kapal terbalik. Beruntung, semua wartawan dan anak buah kapal (ABK) yang menjadi penumpang kapal tersebut selamat.



Ardiansyah, salah seorang warga Labuan Bajo menjelaskan lokasi tenggelamnya kapal wartawan tersebut. Sebelumnya, dia menjelaskan tentang Pulau Bidadari.

"Pulau Bidadari itu lokasinya dekat dari Labuan Bajo (tepatnya dari Dermaga Pelni). Hanya 10 menit naik speed boat," katanya kepada detikcom, Rabu (22/1/2020).

Pulau Bidadari merupakan pulau kecil, yang di sisi selatannya terdapat suatu resort. Pantainya berpasir putih, namun lebih didominasi lanskap bebatuan karang.

Mengenal Lokasi Kapal Wartawan yang Tenggelam di Labuan BajoKapal phinisi wartawan terbalik di Labuan Bajo (Dok. Istimewa/Antara)



Menurut Ardiansyah, perairan di sekitar Pulau Bidadari sering terjadi gelombang besar. Khususnya di awal tahun di bulan Januari.

"Sering terjadi gelombang besar dari arah barat laut dan arah barat. Pernah beberapa kali kapal nelayan juga tenggelam di sana," terang Ardiansyah.

Apalagi tambah Ardiansyah, kini sedang musim barat. Tak hanya gelombang tinggi, tapi juga angin kencang bisa melanda perairan di sekitar Pulau Bidadari.

"Nah, Pulau Bidadari itu ada di laut lepas bagian utara Pulau Flores yang ke atasnya lagi Sulawesi. Sehingga gelombangnya makin tambah besar dan berbahaya," jelasnya.



Menurut Ardiansyah, awal-awal tahun memang tidak banyak wisatawan domestik dan turis mancanegara yang ke Labuan Bajo. Sebab memang, cuacanya cukup rawan.

"Bulan Januari memang cukup ekstrem cuacanya. Namun, BASARNAS (Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan) dan Polair (Polisi Air) selalu siaga dan bergerak cepat ketika terjadi apa-apa," tutupnya.



Simak Video "Kapal Phinisi di Labuan Bajo Terbalik"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA