Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 06 Feb 2020 23:05 WIB

TRAVEL NEWS

Seberapa Penting, Sih, Turis China untuk Wisata Indonesia?

Bonauli
detikTravel
Turis China di Solo
Turis China masih menjadi yang tertinggi kedua di Indonesia. (Bayu Ardi Isnanto/detikcom)
Jakarta -

Anjloknya jumlah turis China menjadi kewaspadaan tersendiri bagi Indonesia saat badai virus Corona. Kenapa turis China mendapatkan perhatian khusus dari pariwisata Indonesia?

Indonesia resmi menutup sementara kegiatan kerja sama dengan China. Penerbangan dari dan ke China pun ditutup terkait dengan penyebaran virus Corona sejak 5 Februari.

Kebijakan itu , diakui atau tidak, membuat aktivitas pariwisata Indonesia melambat. Sebab, kuantitas turis China menjadi top 3 penyumbang devisa untuk pariwisata.

Menurut data dari Badan Pusat Statistik (BPS), Kamis (6/2/2020), turis China menjadi penyumbang turis terbesar kedua, cuma kalah dari Malaysia di tahun 2019.

Malaysia menyumbang 2,98 juta kunjungan di tahun 2019. Kemudian, China mencapai 2,07 juta kunjungan, Singapura 1,93 juta, Australia 1,39 juta, dan Timor Leste 1,18 juta.

"Market China ini 30 dari market share keseluruhan dan mereka berduit," ujar Putu Winastra, sekretaris Association of The Indonesian Tours and Travel (ASITA) Bali.

Dalam paket liburan lima hari di Bali saja, turis China bisa merogoh kocek minimal USD 300-500 atau sekitar Rp 6,8 jutaan. Dari perhitungan Keenparekraf

"Kegiatan favoritnya suka shopping, cruise, rafting dan water sport lainnya," ujar Putu.

Selain itu, turis China juga tak seperti wisatawan lain. Mereka lebih suka datang berkelompok dengan jumlah yang tidak sedikit.

"Mereka kebanyakan datang bergrup sebanyak 20-30 orang, tapi sekarang sudah mulai datang individual dan family," kata Putu.

Turis China memiliki kebiasaan yang berbeda dengan turis Eropa. Turis China jarang sekali datang liburan ke satu tempat yang sama, sedangkan turis Eropa hobi datang ke satu tempat berkali-kali.

"Mereka jarang repeat, karena memang pasarnya begitu," kata Putu.



Simak Video "Sebaran Kasus Aktif Corona RI Per 4 Oktober, Terbanyak di Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA