Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 18 Feb 2020 22:03 WIB

TRAVEL NEWS

Batu Misterius di Sumedang, Ini Penjelasan Arkeolog

Muhamad Rizal
detikTravel
Batu misterius di Sumedang
Batu misterius di Desa Nagrak, Sumedang. Foto: (Muhamad Rizal/detikcom)
Sumedang -

Penemuan ribuan batu misterius di Desa Nagrak, Kecamatan Buahdua, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat bikin heboh. Batu ini banyak dinilai masyarakat sebagai batu peninggalan sejarah atau memiliki unsur budaya. Terlihat batu-batu tersebut berukuran besar, sebagian bahkan sudah berbentuk balok persegi panjang dan persegi lima yang panjangnya berbeda.

Menurut Arkeolog Balai Arkeologi Jawa Barat, Lutfi Yondri, mengatakan dari hasil penelitian hamparan bebatuan tersebut terjadi secara alamiah yang terjadi jutaan tahun lalu.

"Semua hamparan batu terjadi secara alamiah, itu merupakan hasil proses geologi sedang mengalami transformasi setelah proses begitu lama membeku. Perubahan-perubahan proses yang terjadi di alam seperti gempa dan longsor, kemudian terjadilah perubahan batu yang tadinya kompak kemudian jadi berserakan. Kemudian membentuk menjadi panjang dan kotak seperti itu," kata Lutfi saat dihubungi detikcom, Selasa (18/2/2020).

Batu Misterius di Sumedang, Ini Penjelasan ArkeologFoto: (Muhamad Rizal/detikcom)

Menurut Lutfi, hamparan batu itu tidak ada indikasi budaya. Jika memang ada masyarakat yang menyakralkan batu-batu itu, sambung dia, sah-sah saja karena hal tersebut berbeda persepsi sesuai dengan zamannya.

Selain itu, susunan batu itu bukan susunan budaya saja, tapi terjadi secara alamiah. Ia menyebut susunan batu itu bukan dibentuk oleh campur tangan manusia.

Menurutnya, batu-batu seperti itu diindikasi dari gunung berapi yang meletus jutaan lalu, yang kemudian mengalirkan aliran larva dan membeku. "Batu itu sudah jutaan lalu. Tiba tiba ada saja masyarakat yang membuat atau menjadikan lokasi sakral tempat mereka upacara atau mereka melakukan ritual, itu sudah lain hal," tuturnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA