Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 31 Mar 2020 20:45 WIB

TRAVEL NEWS

Tegur Warga Saat Lockdown, Polisi India Kenakan Helm 'Coronavirus'

Polisi India
Foto: (Arun Sankar/AFP?Getty Images)
Chennai -

India telah memberlakukan lockdown sejak Selasa (24/3) lalu. Untuk memperingatkan warga agar tetap di rumah, salah satu polisi punya atribut unik.

Seperti dilansir CNN, Selasa (31/3/2020) untuk mengingatkan warga yang masih berkeliaran di tengah lockdown, polisi India memiliki cara yang kreatif. Rajesh Babu,seorang inspektur polisi di kota selatan Chennai, memakai helm coronavirus sambil menghentikan kendaraan dan pejalan kaki.

Helm yang dikenakan polisi bertema mikroskopis virus Corona, berwarna merah dengan bentuk paku-paku di sekelilingnya.

Ternyata helm ini didesain oleh pendiri organisasi seni yang berbasis di Chennai. B. Gowtham. Dia membuat helm bertema virus Corona setelah menyadari kurangnya kesadaran publik terhadap pencegahan virus Corona.

"Kami memiliki perintah untuk tidak keluar-tapi tetap saja, kami melihat orang-orang berkeliaran di sana-sini tanpa peralatan keselamatan yang layak, tanpa masker," ujarnya.

Masih banyak masyarakat yang tidak menganggap serius penyakit berbahaya ini, karena virus Corona tidak terlihat. Jadi, Gowtham berinisiatif membuat sesuatu di mana masyarakat benar-benar melihat virus Corona datang menghampiri mereka.

"Orang akan ketakutan," kata Gowtham.

Foto: (Arun Sankar/AFP?Getty Images)



"Mereka (polisi) telah bekerja terus menerus, jadi saya ingin mengurangi beban mereka dan membuat orang lebih sadar," katanya.

Karena banyak toko yang telah tutup, helm tema Corona dibuat menggunakan bahan-bahan sederhana. Hanya menggunakan koran dan kertas tisu. Setelah jadi, Gowtham memberikannya kepada inspektur polisi, Rajesh Babu.

Rajesh yang menyukai ide Gowtham pun mengenakan helm saat beroperasi di jalan. Dia menghentikan pengendara mobil dan motor terutama bagi mereka yang tidak mengenakan masker. Rajesh mengingatkan kepada mereka akan perlunya menjaga jarak dari peralatan sosial.



Rajesh melindungi dan mendesak para masyarakat untuk tidak keluar karena alasan yang tidak penting. Dengan adanya helm ini, sejumlah masyarakat berterima kasih kepada Rajesh atas informasi yang diberikan. Mereka juga setuju untuk tetap tinggal di rumah.

Seluruh toko, pabrik, kantor, pasar, tempat ibadah dan lokasi konstruksi telah ditutup. Menurut data dari Universitas Johns Hopkins, Jumlah kasus virus Corona di India telah mencapai 1.251 dengan 32 kematian.



Simak Video "India Mulai Longgarkan Pembatasan"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA