Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 01 Apr 2020 15:15 WIB

TRAVEL NEWS

Wabah Corona, Persewaan Alat Kemping Pangkas Jam Kerja atau Libur Panjang

Femi Diah
detikTravel
Ahong
Yogi Nugraha, pemilik persewaan alat kemping dan laundry Tarakash di Janinangor (dok. pribadi)
Jakarta -

Minat traveler untuk menyewa alat pendakian gunung dan kemping terjun bebas di tengah wabah virus Corona. Pemilik persewaan pun memilih untuk libur sementara atau memangkas jam kerja.

Pariwisata minat khusus terpengaruh signifikan oleh wabah virus Corona. Taman nasional dan gunung-gunung di seantero Indonesia ditutup untuk menekan penyebaran COVID-19.

Imbasnya, persewaan peralatan pendakian gunung dan kemping tak ada peminat. Sepekan terakhir, mereka tak mendapatkan pelanggan.

Yogi Nugraha, 32 tahun, pemilik Tarakash Outdoor Equipment Rent & Laundry di Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, memutuskan untuk menutup persewaan miliknya. Ini pekan kedua dia menutup usahanya.

"Biasanya seminggu bisa 10-20 kelompok penyewa, namun sejak ada imbauan dan keputusan taman nasional ditutup, kami juga ikut tutup," kata Yogi dalam perbincangan dengan detikTravel.

Tarakash menyediakan peralatan komplet untuk naik gunung dan kemping. Mulai dari tenda, sleeping bag, sepatu, hingga alat memasak.

"Awal Maret masih ada penyewa, namun setelah Bandung dinyatakan ,muncul kasus Corona, peminat mulai sepi. terakhir penyewa hanya dua kelompok," dia menjelaskan.

Sejauh ini, pria yang akrab disapa Ahong itu hanya bisa mengikuti arahan pemerintah untuk tinggal di rumah dan #jagajarakdulu.

"Belum ada cara untuk menyiasatinya. Sejauh ini, saya memakai dana yang ada untuk bertahan. Ikuti pemerintah dulu saja," dia menjelaskan.

Langkah serupa dijalani oleh persewaan peralatan naik gunung dan kemping di Jatinangor lainnya, Alment. Salah satu karyawan Alment, Ryan Wijaya menyebut lapak mereka sudah tutup sejak pekan lalu.

Sementara itu, pemilik persewaan peralatan pendakian gunung dan kemping ber-home base di Purwokerto, Peak Artventure, Fredi Aji Primadani, memilih untuk tetap membuka usahanya.

Fredi Aji, pemilik Peak ArtventureFredi Aji, pemilik Peak Artventure Foto: dok. pribadi

Jika biasanya melayani 20-30 orang pesewa, kini tak seorangpun pun memanfaatkan jasa peminjaman di Peak Artventure. Kendati sepi pelanggan, Fredi tetap membuka toko dengan pengurangan jam kerja. Mereka melayani jasa pengisian ulang gas untuk mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.

"Sepi banget pelanggan makanya jam kerja dikurang. Dari yang biasanya mulai pukul 10.00 hingga 22.00 kini menjadi mulai buka pukul 14.00 hingga pukul 21.00," ujar Fredi.

"Persewaan sama sekali enggak jalan, penjualan juga, Tapi, kami masih melayani refill gas. Di area ini kebanyakan anak kos, jadi mereka masih membutuhkan untuk pengisian ulang gas," Fredi menambahkan.

"Kami berusaha saja, kalau ditutup kami malah enggak ada aktivitas sama sekali," Fredi menambahkan.



Simak Video "Memburu Keindahan Gunung Semeru di Lumajang"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA