Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 05 Apr 2020 08:28 WIB

TRAVEL NEWS

Pasangan Dokter Ini Batal Bulan Madu untuk Tangani Pasien Corona

Femi Diah
detikTravel
Kashif Chaudry dan Nayla Shereen
Foto: Twitter Kashif Chaudry
New York -

Impian dua dokter muda yang menikah di akhir Maret untuk berlanjut bulan madu buyar. Mereka justru langsung bekerja menangani pasien di periode wabah virus Corona.

Dua dokter muda itu merupakan dokter asal Amerika Serikat (AS), Kashif Chaudhry dan Naila Shereen. Mereka tinggal di kota berbeda, di Kota New York dan Cedar Rapids, Iowa.

Pernikahan itu digelar kilat pada hari Sabtu, 21 Maret. Ijab kabul dilaksanakan di hadapan imam di sebuah masjid di Hawthorne, New Jersey. Tak ada perayaan besar-besaran, mereka hanya membuat selamatan bersama keluarga kecil di New Windsor, New York.

Mereka juga tak memiliki banyak waktu untuk bersama-sama. Minggu siang mereka sudah harus berpisah. Mereka menuju bandara karena Chaudry sudah harus bekerja lagi pada hari Senin.

"Kami mengucapkan selamat tinggal, kami meneteskan air mata dan sedih," kata Chaudary seperti dikutip Reuters.

"Aku memberinya mawar merah," dia menambahkan.

Ya, Chaudry yang merupakan kepala kepala kedokteran internal New York harus mengawasi tim yang tersebar di berbagai rumah sakit di kota itu. Kali ini, pekerjaannya menjadi ekstra berat setelah virus Corona mewabah. Sejauh ini penyakit ini telah menginfeksi lebih dari satu juta orang dan membunuh lebih dari 50.000 di seluruh dunia.

Shereen juga tak bisa lama-lama di rumah. Dia juga ditunggu pekerjaan di rumah sakit. Belakangan, dia bekerja dengan durasi yang cukup panjang setiap harinya.

Menjalani asmara jarak jauh pada situasi yang sedang tidak baik-baik saja bukanlah hal yang mudah. Apalagi, pekerjaan membuat mereka sama-sama harus berada di garda terdepan menghadapi Corona.

"Kita semua tahu kondisi di New York itu buruk, tetapi kita tahu yang terburuk belum datang," katanya.

"Aku tidak pernah mengira aku akan hidup melalui pandemi," Sheeran menambahkan.

Mereka berterima kasih kepada teknologi yang memungkinkan untuk tetap bisa berkomunikasi. Shereen dan Chaudry memanfaatkan Facetime untuk bisa menatap ekspresi, tawa, dan ketegangan masing-masing.

"Aku sangat khawatir tentangnya. Tapi, aku benar-benar bangga padanya," ujar Chaudry.

Tapi, kini setidaknya dia lega. Pada kondisi yang berat ini, mereka telah memasuki babak baru dalam kisah asmaranya dengan Shereen, seorang dokter perempuan yang telah memikat hatinya pada pandangan pertama.

Chaudry ingat betul bagaimana mereka berjumpa waktu itu. Dokter 37 tahun itu menjadi sukarelawan di Bolivia sebagai dokter yang bertugas memasang alat pacu jantung secara gratis. Sementara Shereen terdaftar dalam jajaran dokter sukarelawan di Guatemala.

Kesamaan itu membuat mereka saling berkomunikasi untuk membicarakan rencana amal lainnya. Berawal dari ngobrol via telepon mereka kopi darat dan berjumpa di cafe. Kemudian mereka melanjutkan dengan makan malam dan ya, kemudian serius untuk menikah.

"Ketika kami bertemu, kami berbicara dan berbicara. Saya langsung tahu," katanya.

"Dalam prosesnya kami harus melepaskan pernikahan besar kami, tetapi jauh lebih penting aku menikahi wanita yang kucintai," dia menambahkan.

Jadi, urusan batal bulan madu tak merisaukannya. Mereka telah menikah.



Simak Video "Dievakuasi Petugas, Pasien Corona di Mamuju Disemangati Warga"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA