Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 22 Mei 2020 08:17 WIB

TRAVEL NEWS

Bersyukurlah Bisa #dirumahaja, Mereka Terjebak di Negeri Orang

Femi Diah
detikTravel
Maskapai Australia Qantas Juga Temukan Keretakan di Tiga Pesawat Boeing 737
Ilustrasi traveler terjebak di Australia (ABC Australia)
Sydney -

Pandemi virus Corona masih menyisakan traveler yang tak bisa pulang ke negaranya. Mereka terdampar di negeri orang hingga harus minta bantuan makan.

Di antara traveler yang belum bisa pulang itu adalah Sonia Alvarez dari Kolombia. Dia dan dua anggota keluarganya sudah tiga bulan berada di Australia.

Sonia, perempuan 58 tahun, langsung mendapatkan pengalaman rumit dalam traveling perdananya ke luar negeri. Sonia terbang ke Sydney bersama putrinya Camila Cardona dan menantunya Ricardo Stoltze pada 16 Maret.

Rencananya sih mereka hanya akan pelesiran tiga pekan di Sydney. Tapi, rencana tinggallah rencana setelah dunia diterpa virus Corona.

Baca Juga: Ramadhan di Australia yang Tetap Khusyuk Meski Ada Corona

Australia memang telah membuka perbatasan setelah kasus COVID-19 menurun. Tapi, tidak dengan Kolombia. Negara asal Sonia itu masih ditutup. Penerbangan internasional belum beroperasi lagi. Mereka pun mau tak mau tetap bertahan di Australia. Kini, sudah dua bulan mereka berada di Negeri Kanguru itu.

Betapa sengsaranya mereka di tanah asing. Bahkan, makanpun didapatkan dari bantuan.

"Kami berada di sini untuk liburan senang-senang, semuanya telah direncanakan. Tetapi, sekarang ini situasinya membuat cemas," kata Sonia seperti dikutip ABC.

Camila menyebut tiket pesawat menuju Bogota harganya tidak masuk akal. Yakni, mencapai USD 4.500 per orang Rp 66 juta.

"Itu sangat mahal.... Lebih baik kami menunggu karena jika Anda mengubah uang USD 4.000 ke peso itu akan menjadi seperti 12 juta peso," kata Camila.

"Kami datang ke sini untuk bersenang-senang dan sekarang kami justru membutuhkan bantuan. Sangat aneh bagi kami," dia menambahkan.

Kini, mereka bergabung dengan Komunitas Kolombia di Sydney. Mereka bekerja sama dengan badan amal setempat, seperti Organisasi Pusat Komunitas Jalan Addison (ARCCO) di Marrickville, untuk mendukung mereka dan wisatawan yang terlantar lainnya dengan menyediakan bahan makanan gratis.

"Pada saat seperti ini, dengan krisis kesehatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, kami tidak membedakan antara warga negara atau bukan warga negara, mereka sama-sama membutuhkan," kata kepala eksekutif ARCCO Rosanna Barbero.

Baca Juga: Harga Tiket Pesawat Bisa Naik Sampai 50% di Masa Depan

Trio Kolombia itu bukan satu-satunya wisatawan yang terdampar di Australia karena dibatasinya penerbangan internasional. Menurut Departemen Dalam Negeri Australia, ada lebih dari 110.000 turis yang tak bsia meninggalkan negara itu.

Banyak negara sedang dalam upaya memulangkan warga yang ada di negara lain, termasuk Australia, tetapi dengan perjalanan udara masih sangat terbatas dan tiket pesawat harganya sangat mahal, tak sedikit wisatawan yang terkatung-katung.

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA