Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 27 Mei 2020 18:17 WIB

TRAVEL NEWS

Ini Penyebab Kapal-kapal Pinisi Labuan Bajo Tenggelam

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Salah satukapal phinisi yang sering digunakan oleh wisatawan untuk berwisata di taman nasional komodo, tenggelam di perairan Labuna Bajo.
Kapal pinisi di Labuan Bajo tenggelam (Foto: Antara/Ho)
Manggarai Barat -

Beberapa kapal pinisi di Labuan Bajo, Manggarai Barat tenggelam. Ini penyebab kejadian tersebut, menurut pengalaman dari salah satu nakhodanya.

Pertama, kapal pinisi yang tenggelam karena tidak ada orang yang menjaganya. Semua kru kapal disandarkan karena pandemi Corona.

"Nggak ada yang jaga. Karena kru kapal semua dirumahkan," kata Agus Henriawan, kapten kapal Arfisyana Indah dalam pesan singkat dengan detikcom, Rabu (27/5/2020).

Kedua, kapal tenggelam ini kemasukan air dari air laut yang merembes. Seperti diketahui, kapal-kapal pinisi di Labuan Bajo ini terbuat dari kayu dan harus dikuras berkala meski tak ada gelombang tinggi di tempat ia ditambatkan.

"Kapal itu bocor, terus ada merembes, sampai beberapa hari airnya masuk nggak ada yang kuras. Jadi makin banyak air yang masuk," jelas Agus.

"(Hingga kini) masih ada (kapal yang tenggelam)," imbuh dia.

Menurut Agus, kondisi cuaca di bulan ini tergolong baik. Tidak ada gelombang tinggi yang mengancam kapal pinisi yang ditambatkan.

"(Cuaca) masih aman untuk bulan ini, cuma cuaca mendung terus," tegas Agus.

Dalam berita sebelumnya, lantaran tidak terurus, sejumlah kapal pinisi angkutan wisata rusak dan tenggelam di perairan kawasan Pelabuhan Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur.

Seperti dikutip dari Antara, Selasa (26/5), selama masa pandemi COVID-19, kapal-kapal wisata menjadi rusak tidak terurus karena tidak ada wisatawan ke daerah itu.

Idrus, penanggung jawab kapal motor Sarana Inti Pangan 01, dihubungi dari Kupang, Senin, mengatakan, dalam kurun waktu tiga bulan terakhir, sedikitnya ada lima unit kapal wisata yang tenggelam karena tidak terurus.



Simak Video "Semenit Rindu: Labuan Bajo"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA