Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 29 Mei 2020 17:22 WIB

TRAVEL NEWS

Berawal dari Mimpi, Pria Ini Tawaf Seorang Diri di Masjidil Haram

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Before After Destinasi Setelah Corona
Sunyinya Masjidil Haram ketika Corona menyerang (AFP)
Mekah -

Terlepas dari Ramadhan yang berbeda tahun ini, tak sedikit juga keajaiban yang terjadi. Salah satunya, kisah pria yang tawaf di Masjidil Haram seorang diri.

Pandemi virus Corona memang membuat bulan suci tahun ini terasa sangat jauh berbeda dibandingkan sebelumnya. Kebijakan larangan mudik hingga ditiadakannya shalat Idul Fitri di masjid menjadi beberapa yang membuat Ramadhan tahun ini berbeda.

Namun, tak semua yang terjadi sepenuhnya adalah cobaan. Setidaknya, bagi seorang kawan dari Abdul Karim Al-Khudair, seorang dewan fatwa Arab Saudi. Lewat laman Twitternya, Abdul Karim Al-Khudair berbagi cerita keajaiban yang dialami temannya dan di narasi ulang oleh Ismail bin Musa Menk atau Ismail Menk, seorang mufti asal Zimbabwe pada Kamis (28/5).



Dalam penuturannya, Abdul Karim Al-Khudair bercerita akan kisah temannya yang identitasnya tak dibagikan. Namun, temannya itu disebut telah menggenapi mimpinya dan melakukan Tawaf seorang diri di Kabah, Masjidil Haram.

"Sekitar 20 tahun lalu dia pergi naik haji, dan dia bermimpi aneh ketika sedang berada di Masjid Al Khaif di Mina," tutur Abdul Karim.

Penasaran dengan mimpi aneh yang dialaminya, ia pun mencari ulama terpelajar untuk menerjemahkan mimpinya. Akhirnya, ia dipertemukan dengan Sheikh Muhammad al Rumi yang menjawab kegelisahannya tersebut.

"Setelah mendengar mimpinya, Ia (Sheikh Muhammad al Rumi) menginterpretasikan kalau suatu hari nanti ia akan melakukan tawaf di Kabah seorang diri," ujar Sheikh Muhammad al Rumi.

Mendengar tafsiran mimpi itu, teman dari Abdul Karim itu pun bingung bukan main. "Apa itu mungkin? Bagaimana mungkin seluruh kegiatan tawaf berhenti untukku seorang?" ujar temannya tersebut.

Bicara soal mimpi dan interpretasi serta rencana Allah, mungkin memang di luar nalar manusia. Waktu 20 tahun pun berlalu, kembali ke masa sekarang di mana COVID-19 sempat menghentikan seluruh kegiatan Umroh dan Haji di Tanah Suci.

Bulan Ramadan pun datang, begitu juga dengan hari ketika pria ini datang seorang diri ke Masjidil Haram dan tak ada siapa pun yang melakukan tawaf di sana.

"Ia melihat mimpi ini dan setelah 20 tahun berselang, mimpinya menjadi nyata. Hanya ia dan dirinya sendiri yang melakukan tawaf di Kabah seorang diri," ujar Abdul Karim.

Pada akhirnya, Mufti Ismail Menk yang menarasikan kembali cerita itu hanya dapat berujar 'La ilaha illa Allah' ketika mendengar cerita yang dialami teman dari rekannya yang bernama Abdul Karim itu.

Siapa sangka kalau COVID-19 membuat seluruh kegiatan tawaf di Masjidil Haram berhenti, tapi malah menjadi jalan bagi seseorang untuk menggenapi mimpi yang awalnya terkesan tak masuk di akal. Namun, siapa yang bisa mendustakan rahmat dan pertanda dari Allah sendiri?



Simak Video "Kisah Pria yang Tawaf Seorang Diri di Masjidil Haram"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA