Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 06 Jun 2020 13:28 WIB

TRAVEL NEWS

Jepang Naikkan Travel Alert Untuk 18 Negara, Indonesia Masuk?

Bonauli
detikTravel
Ilustrasi bendera Jepang
Bendera Jepang (Internet)
Tokyo -

Jepang sudah melonggarkan status daruratnya, tapi bukan berarti sudah bisa bebas wisata. Jepang malah menaikkan status travel alert untuk 18 negara.

Negara-negara tersebut termasuk Aljazair dan Kuba. Kebijakan ini dilakukan terkait dengan peningkatan infeksi Corona di negara tersebut.

"Sebagian besar di Afrika dan Amerika Tengah, diperkirakan akan ditambahkan dalam daftar 100 negara sebelumnya," ujar Menteri Luar Negeri, Toshimitsu Motegi.



Sebelumnya Jepang sudah memberikan 100 daftar negara yang tidak bisa masuk ke sana. Kenaikan travel alert ke level 3 memiliki arti bahwa warga Jepang negara tersebut diharapkan mengungsi atau menghindari semua perjalanan ke sana.

"Negara-negara lainnya adalah Kamerun, Republik Afrika tengah, Kosta Rika, Eswatini, Georgia, Grenada, Guatemala, Guyana, Haiti, Irak, Jamika, Lebanon, Mauritania, Nikaragua, Saint Vincent dan Grenadines, dan Senegal," lanjutnya.

Jika peringatan perjalanan sampai naik ke level 4, maka Jepang akan mengevakuasi seluruh warganya dari negara tersebut.Hal ini membuat pariwisata Jepang terseok-seok. Pada bulan April lalu, Jepang mengalami penurunan wisatawan hampir seratus persen. Namun bukan berarti Jepang gegabah.

Saat ini Indonesia masih masuk dalam 100 daftar negara yang ditolak masuk ke Jepang. Untungnya saja, belum ada kenaikan peringatan perjalanan untuk Indonesia. Mengingat masih banyaknya infeksi kasus Corona yang berlangsung di Indonesia.



Simak Video "Stasiun di Tokyo Kembali 'Bernyawa'"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA