Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 29 Sep 2020 17:00 WIB

TRAVEL NEWS

Cerita Malin Kundang, Dongeng Nusantara Anak Durhaka dari Sumatera Barat

Puti Yasmin
detikTravel
BOOW Live x IndonesiaKaya.com persembahkan musikal Malin Kundang di #MusikalDiRumahAja
Foto: BOOW Live, IndonesiaKaya.com/ Istimewa/Ilustrasi Cerita Malin Kundang, Dongeng Nusantara Anak Durhaka dari Sumatera Barat
Jakarta -

Ada banyak dongeng yang berkembang di Nusantara, salah satunya adalah cerita Malin Kundang dari Sumatera Barat. Kisah ini menceritakan seorang anak yang durhaka kepada ibu kandungnya.

Saking populernya cerita Malin Kundang, kisah ini sering diadaptasi untuk pementasan drama baik di dalam dan di luar negeri menggunakan bahasa Inggris. Walaupun hanya sekadar dongeng, isi pokok cerita Malin Kundang mengajarkan banyak nilai bagi anak-anak.

Malin KundangCerita Malin Kundang, Dongeng Nusantara Anak Durhaka dari Sumatera Barat Foto: Batu malin Kundang di Padang yang terkenal (Hesti/detikTravel)

Berikut ringkasan cerita Malin Kundang:

Pada zaman dahulu kalah di pesisir pantai Sumatera Barat hidup lah satu keluarga nelayan yang terdiri dari ayah, ibu dan anak laki-laki bernama Malin Kundang. Kehidupan mereka sangat lah susah dan serba kekurangan.

Menyadari kondisinya tersebut, sang ayah akhirnya memutuskan untuk merantau ke negeri seberang. Ia berharap bisa mengubah nasib keluarganya, terutama sang anak.

Malin Kundang pun tinggal berdua bersama sang ibu. Setelah satu tahun lamanya ditinggal, sang ayah tak kunjung pulang dan memberikan kabar. Keluarga itu pun pasrah menerima kenyataan.

Waktu terus berjalan hingga akhirnya Malin Kundang tumbuh menjadi pemuda yang pekerja keras. Dia selalu membantu ibunya mencari uang dan akhirnya memutuskan untuk merantau juga.

Walau dengan berat hati, sang ibu mengikhlaskan Malin Kundang untuk pergi mencari uang ke negeri seberang. Malin pun berjanji untuk kembali dan membahagiakan sang ibu.

Setelah beberapa tahun, Malin Kundang kembali ke kampung halamannya. Ia menggunakan pakaian yang bagus dan berlayar dengan kapal besar. Hal itu pun menjadi perhatian warga setempat hingga akhirnya salah satu warga mengenali Malin Kundang.

Ibunya pun mendengar kabar Malin Kundang kembali dan berada di pelabuhan. Saat sang Ibu memanggil namanya, Malin tak mengakui bahwa wanita tua tersebut adalah yang melahirkannya.

Istri Malin Kundang juga bertanya terkait kebenaran apakah sang ibu adalah wanita tua dan miskin. Malin tetap kukuh dan menolak mengakui keberadaan sang Ibu.

Kecewa melihat perilaku sang anak, Ibu Malin Kundang pun berdoa kepada tuhan agar anaknya diberi hukuman yang berat. Sehari setelahnya, Malin Kundang, kapal dan awak kapalnya tersambar petir dan berubah menjadi batu.

Sang Ibu percaya bahwa itu adalah hukuman dari Tuhan yang maha Esa kepada Malin Kundang karena durhaka tak mengakui sang Ibu. Saat ini, batu yang dipercaya sebagai Malin Kundang masih berdiri di pantai di Sumatera Barat.

Semoga cerita Malin Kundang bisa menjadi pengingat kita untuk selalu menyayangi kedua orang tua ya!

Video Berkunjung ke Pantai Malin Kundang

[Gambas:Video 20detik]



(pal/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA