Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 03 Des 2020 07:13 WIB

TRAVEL NEWS

Ini SKB 3 Menteri Soal Keputusan Libur Akhir Tahun dan Cuti Bersama

Cuti Bersama Desember 2020
Foto: Dadan Kuswaraharja
Jakarta -

Keputusan libur akhir tahun sudah dituangkan pemerintah dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) yang diteken 3 menteri sekaligus.

Keputusan bersama Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan, serta Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia itu bernomor 744, 05, dan 06 tahun 2020 tentang Perubahan Keempat Atas Keputusan Bersama Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan, dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 728 Tahun 2019, Nomor 213 Tahun 2019, Nomor 01 Tahun 2019 tentang Hari Libur Cuti Bersama Tahun 2020. SKB itu diteken oleh ketiga menteri tersebut pada 1 Desember 2020.

Dalam diktum kesatu dijelaskan mengenai detail hari libur akhir tahun yang dikurangi. Berikut selengkapnya:

Menghapus pengganti cuti bersama Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriyah tanggal 28, 29 dan 30 Desember 2020, sehingga lampiran keputusan bersama Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 728 Tahun 2019, Nomor 213 Tahun 2019, Nomor 01 Tahun 2019 tentang Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama Tahun 2020 sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan keputusan bersama Menteri Agama, Menteri Ketenagakerjaan dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 728 Tahun 2019, Nomor 213 Tahun 2019, Nomor 01 Tahun 2019 tentang Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama Tahun 2020, menjadi sebagaimana tercantum dalam lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari keputusan bersama ini.

Sebelumnya pemerintah memutuskan libur akhir tahun dipangkas 3 hari demi mencegah risiko penularan virus COVID-19. Hal ini dilakukan pemerintah berkaca dari momen libur panjang pada bulan sebelumnya yang meningkatkan jumlah infeksi virus Corona.

Presiden Joko Widodo memberi arahan agar hari libur akhir tahun 2020 dipertimbangkan kembali dan tidak terlalu panjang. Hal itu guna mengendalikan mobilitas masyarakat ke luar daerah dalam rangka menekan penyebaran Covid-19.

Pemerintah berharap keputusan libur akhir tahun ini tidak menimbulkan kontroversi di masyarakat.

Keputusan libur akhir tahun ini langsung dirasakan dampaknya oleh industri wisata tanah air. Hotel misalnya. Wilayah yang paling merasakan umumnya berasal dari wilayah pariwisata, salah satunya Yogyakarta. Pelaku usaha mengakui sudah banyak masyarakat yang melakukan pembatalan reservasi hotel.

"Iya awalnya reservasi 60%, drop menjadi 30%. Sempat drop lho separuh," kata Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Deddy Pranowo Eryono kepada CNBC Indonesia, Selasa (1/12/2020).

Bagaimana traveler soal keputusan libur akhir tahun dari pemerintah ini? Tetap liburan apa di rumah saja?



Simak Video "Hayati, Peziarah Dengan Niat Syukur Karena Dikaruniai Anak Laki-laki, Banten"
[Gambas:Video 20detik]
(ddn/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA