Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 04 Des 2020 19:16 WIB

TRAVEL NEWS

5 Fakta Benteng Vastenburg, Rumah Karantina Pendatang di Solo

Pengusaha asal Solo Robby Sumampow tutup usia di umur 76 tahun. Tak hanya dikenal sebagai konglomerat, ia juga diketahui memiliki Benteng Vastenburg di Solo.
Benteng Vastenburg (Foto: Agung Mardika)
Solo -

Pemerintah Kota (Pemkot) Solo akan memanfaatkan Benteng Vastenburg sebagai rumah karantina untuk pemudik pada libur akhir tahun dan cuti bersama 2020. Solo tidak ingin daerahnya mengalami peningkatan kasus COVID-19 di masa libur akhir tahun.

"Benteng Vastenburg ini sebagai alternatif. Saya pinjam mulai 10 Desember hingga 10 Januari 2021," kata Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo di Solo.

Benteng Vastenburg dipilih sebagai alternatif tempat karantina karena pemkot sudah tidak memiliki gedung berukuran besar yang kosong untuk digunakan sebagai tempat karantina.

"Mulai 10 hingga 15 Desember akan kami siapkan lantainya. Pasang tendanya juga, tempat tidur, dan listrik. Yang jelas ini sebagai antisipasi libur panjang," katanya.

Karantina kepada pemudik berlaku selama 14 hari. Ia berharap keberadaan lokasi karantina bagi pemudik libur Natal dan Tahun Baru 2021 tersebut bisa mengubah niat warga untuk mudik. "Kami tidak ingin kasus COVID-19 Solo terus melonjak, sehingga perlu sikap tegas," katanya.

Ketua Pelaksana Harian Gugus Tugas COVID-19 Solo, Ahyani menambahkan pemerintah Solo masih membahas kriteria masyarakat yang akan menempati rumah karantina Benteng Vastenberg. Pihaknya juga mempertimbangkan para pelanggar protokol kesehatan untuk dikarantina di Benteng Vastenberg.

"Kita belum membahas sampai situ. Tapi kemungkinan tidak hanya pemudik, masyarakat yang melanggar protokol kesehatan bisa juga dikarantina di sana," ujar dia.

Berikut beberapa fakta Benteng Vastenburg


1. Lokasi

Benteng Vastenburg terletak di kota Solo, berada di sebelah utara alun-alun utara Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat. Benteng ini merupakan peninggalan Belanda yang dibangun oleh Gubernur Jenderal Belanda, Baron Van Imhoff, pada tahun 1745.

Pengusaha asal Solo Robby Sumampow tutup usia di umur 76 tahun. Tak hanya dikenal sebagai konglomerat, ia juga diketahui memiliki Benteng Vastenburg di Solo.Benteng Vastenburg Foto: Agung Mardika

2. Pembangunan Benteng

Mengutip situs Kemdikbud, Benteng Vastenburg dibangun dengan konstruksi dinding bata yang dilengkapi dengan lubang tembak. Bagian luarnya dikelilingi parit, untuk akses keluar masuk benteng dikendalikan dengan jembatan jungkit (drawbridge) di bagian barat dan timur.

Secara umum, bentuk Benteng Vastenburg tidak jauh berbeda dengan benteng-benteng Belanda seperti Benteng Vredeburg di Yogyakarta, Benteng Ontmoeting di Ungaran, dan Benteng Herstelling yang sudah hancur.

Perbedaannya, biasanya hanya pada ukuran, luas bangunan, dan tebal tipis serta tinggi dindingnya dengan benteng-benteng yang ada di daerah lain. Pagar atau dinding dengan denah dasar bujur sangkar. Saat ini bagian tengah benteng merupakan lahan kosong, tidak terdapat bangunan apapun.

Tujuan pendirian benteng ini adalah untuk mengawasi masyarakat Surakarta, menempatkan pasukan sekaligus menjadi pusat kekuatan militer Belanda di Surakarta.

Pengusaha asal Solo Robby Sumampow tutup usia di umur 76 tahun. Tak hanya dikenal sebagai konglomerat, ia juga diketahui memiliki Benteng Vastenburg di Solo.Benteng Vastenburg Foto: Agung Mardika

Selain menjadi tempat pasukan, lokasi Benteng Vastenburg juga berfungsi sebagai kantor Residen Surakarta. Ditempatkannya pasukan di benteng ini bertujuan untuk memudahkan pergerakan pasukan jika suatu saat dibutuhkan di daerah Karesidenan Surakarta.

Pembangunan benteng dilaksanakan dalam dua tahap. Tahap pertama dilaksanakan pada tahun 1745, cikal bakal benteng Vastenburg diberi nama Benteng Grooemoedigheid (Kemurahan Hati). Pembangunan tahap kedua dilakukan atas dasar Perjanjian Giyanti (1756) dan selesai dikerjakan pada tahun 1775.

Benteng dinyatakan selesai dibangun pada tahun 1779 dan mulai digunakan pada tahun 1780. Bangunan pertahanan itu diberi nama Vastenburg (Teguh). Pada tahun 1832 Benteng Vastenburg diperbaharui, sejalan dengan reorganisasi di lingkungan Tentara Hindia Belanda pasca Perang Diponegoro.

Pembaharuan pada tahun 1832 inilah yang mendasari penorehan angka tahun "1832" di dekat pintu masuk bagian utara. Sosok benteng hasil perbaikan dan perluasan di tahun itulah yang kemudian bertahan hingga akhir abad XX.

Pada tahun 1896 kantor Residen Surakarta tidak lagi berada di dalam lingkungan benteng, berpindah ke sebuah bangunan baru di luar benteng Vastenberg.

Selanjutnya Jadi Markas TNI Setelah Indonesia Merdeka

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA