Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 01 Feb 2021 14:02 WIB

TRAVEL NEWS

Dikudeta Militer, Wisata Myanmar Sempat Mentereng

Bonauli
detikTravel
Sepotong Kisah Reruntuhan Kuil Myanmar yang Sempat Jaya di Masa Lalu
Kuil Myanmar (Romain Veillon/CNN)
Naypyitaw -

Panglima militer Myanmar, Jenderal Senior Min Aung Hlaing memimpin kudeta militer dengan menangkap pemimpin de-facto Aung San Suu Kyi dan tokoh senior pemerintahan lainnya.

Seperti dilansir Reuters, Senin (1/2/2021), militer Myanmar dalam pernyataan via televisi miliknya, Myawaddy Television, mengumumkan pihaknya mengambil alih kekuasaan dan menetapkan masa darurat selama satu tahun ke depan. Militer juga mengumumkan bahwa kekuasaan telah diserahkan kepada Jenderal Min Aung Hlaing sebagai Panglima Militer Myanmar.

Dari sisi pariwisata, dulu negara ini Burma dan sekarang menjadi Myanmar. Myanmar sempat bergerilya untuk mengembangkan pariwisatanya.

Dilansir dari The Nation Thailand, Myanmar menjadi negara dengan pertumbuhan pariwisata tercepat dunia tahun 2020. Peringkat ini dianugerahkan oleh United Nations World Tourism Organisation (UNWTO).

Myanmar Tourism Marketing, bagian dari Federasi Pariwisata Myanmar mengatakan bahwa negara ini mengalami peningkatan jumlah wisatawan dari tahun ke tahun. Jumlahnya mencapai 40,2 persen.

"Kami perlu mempertahankannya. Momentum ini berlangsung selama bertahun-tahun," ujar May Myat Mon Win, Ketua Pemasaran Pariwisata Myanmar.

Pemerintah Myanmar saat itu berjanji akan akan memfasilitasi wisatawan dengan akses yang lebih mudah. Tentu saja langkah ini dibuat agar nama Myanmar semakin dikenal oleh dunia.

Salah satu strateginya adalah membebaskan visa. Negara-negara yang bebas visa adalah beberapa negara Asia Tenggara, jepang, Korea Selatan, Hong Kong, Makau. Sementara untuk India, China daratan, Australia, Austria, Republik Ceko, Jerman, Hongaria, Italia Luksemburg, Selandia Baru, Rusia, Spanyol dan Swiss menggunakan Visa on Arrival.

Myanmar benar-benar 'jual diri'. Ini terlihat dari 100 negara yang disetujui untuk mendapatkan persetujuan e-visa dalam 3 hari. Sehingga warga negara tersebut bisa mendapatkan kepastian kunjungan.

Di tahun 2021, semangat Myanmar masih juga membara. Bulan Mei-September, Myanmar akan mengadakan kampanye wisata Green Season. Kampanye wisata ini mendapat dukungan dari hotel, maskapai penerbangan dan operator tur. Karena tujuan Myanmar hanya satu, mempercepat perkembangan pariwisata.

Berikut 10 negara yang mengalami perkembangan pariwisata paling cepat pada tahun 2020 lalu menurut UNWTO:

1. Myanmar 40,2 persen

2. Puerto Rico 31,23

3. Iran 27,94

4. Uzbekistan 27,35

5. Montenegro 21,46

6. Mesir 21,17

7. Vietnam 16,28

8. Filipina 15,1

9. Maldives 14,9

10. Bahama 14,6

(bnl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA