Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 31 Mar 2021 09:37 WIB

TRAVEL NEWS

Gambaran Mengemudikan Kapal Terbesar di Dunia

Kapal kontainer dan kapal pesiar di Terusan Suez
Kapal kontainer di Terusan Suez (Foto: CNN)
Jakarta -

Kapal kontainer terbesar di dunia nyangkut dan memblokir Terusan Suez. Beginilah gambaran nakhoda mengemudikannya.

Ever Given, kapal dari Taiwan Evergreen Marine jadi sorotan dunia selama lebih dari sepekan. Armada seukuran kota kecil ini tak benar-benar memiliki rem.

Kapal kontainer Ever Given menabrak sisi jalur air pada tanggal 23 Maret, menurut Otoritas Terusan Suez. Kendaraan itu disapu oleh angin sekuat 40 knot dan jarak pandang rendah yang disebabkan oleh badai pasir.

Lalu, bagaimana perspektif kapten dalam mengarahkan kapal-kapal terbesar di dunia? Berikut kata ahli kelautan, seperti dilansir CNN.

Perspektif kapal kontainer

Kapten Yash Gupta mengemudikan kapal kontainer yang melintasi lautan dunia. Dia telah bekerja di laut selama hampir 20 tahun.

Gupta menyebut kehidupan pelaut amat tak terduga, tapi sangat menarik. "Jika Anda berada di laut dalam operasi normal, rasanya cukup santai," katanya.

"Suatu hari, Anda melihat air tenang dan kapalnya stabil. Anda bangun di pagi hari, lalu melihat badai datang dengan ombak mungkin setinggi lima-delapan meter. Anda tidak pernah tahu," imbuh dia.

Kuncinya, katanya, adalah membuat rencana. Di kapal, Gupta mengepalai sekitar 20 hingga 25 orang dengan kontrak kru mulai dari empat hingga sembilan bulan.

Bersama dengan tim navigasinya, Gupta dengan hati-hati memetakan rute sebelum pelayaran dimulai. Mereka memperhitungkan kondisi pasang surut dan cuaca.

Angin merupakan pertimbangan yang sangat penting untuk kapal kontainer. Karena, kontainer yang ditumpuk membuat angin berputar.

Dia mengatakan efek angin semakin tidak terkendali karena kapal berada di dalam air. Tidak mungkin menggunakan cara yang sama saat menggunakan mobil yang bergerak, yakni menginjak rem.

This satellite image from Maxar Technologies shows the cargo ship MV Ever Given stuck in the Suez Canal near Suez, Egypt, Friday, March 26, 2021. A maritime traffic jam grew to more than 200 vessels Friday outside the Suez Canal and some vessels began changing course as dredgers worked frantically to free a giant container ship that is stuck sideways in the waterway and disrupting global shipping. (©Maxar Technologies via AP)Foto dari satelit Maxar Technologies memperlihatkan MV Ever Given melintang di Terusan Suez (Foto: Maxar Technologies via AP)

Dan, seberapa cepat kapal kontainer bisa dihentikan?

Untuk menjawab pertanyaan ini, Gupta menunjuk pada permintaan kargo yang sangat tinggi. Kapal ini dibuat untuk mengakomodir begitu banyak barang dan dibawa dengan secepat mungkin.

Sebuah kapal kontainer yang melaju dari kecepatan tertinggi hingga ke dermaga membutuhkan jarak sekitar 3 kilometer. Waktu yang dibutuhkan antara 14 hingga 16 menit.

Mekanisme kemudi bervariasi di tiap kapalnya. Beberapa digerakkan oleh dial, tombol, dan tuas juga roda kemudi.

Saat menavigasi Suez, kapal melakukan perjalanan dalam konvoi. Mereka harus berlayar dengan kecepatan yang kurang lebih sama dengan kapal yang mereka ikuti, waktu melewatinya antara 12-16 jam.

Saat melewati Terusan Suez, akan ada perwakilan otoritas yang naik kapal. Mereka akan membantu kapten menavigasi kapal.

Yang terpenting, pilot di Suez adalah ahli topografi daerah tersebut. Mereka tahu pasang surut, mereka tahu kedalaman air, mereka tahu lebar kanal.

Saat kapal melintasi kanal, umumnya tidak ada yang dapat menyalip satu sama lain, meski di beberapa bagian lebih lebar dan kapal diizinkan untuk menyalip.

Pilot akan berkomunikasi satu sama lain melalui komunikasi radio untuk membahas manuver tersebut. Dalam proses ini, ada pula keterlibatan kontrol lalu lintas udara.

Selanjutnya, perspektif kapal pesiar >>>

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA