Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 06 Mei 2021 09:19 WIB

TRAVEL NEWS

Rusia dan China Jadi Ancaman, Inggris dan AS Ajak Negara Kaya Bersatu

Tim Detikcom
detikTravel
China dan Rusia terpilih sebagai anggota Dewan HAM PBB meskipun memiliki catatan buruk, Saudi gagal raih suara
Foto: BBC World
Jakarta -

Terkait Rusia dan China, Antony Blinken selaku Menteri Luar Negeri AS dan Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab menyerukan aliansi yang direvitalisasi dan diperluas dari negara-negara G7 yang bertekad untuk mempertahankan masyarakat terbuka dan tatanan berbasis aturan dari ancaman yang ditimbulkan oleh otokrasi China dan Rusia.

Dalam The Guardian, Raab mengatakan bahwa Inggris telah mengundang Australia, Korea Selatan, India dan Afrika Selatan ke pertemuan para menteri luar negeri G7 di London.

Pintu diplomasi selalu terbuka dengan otokrasi, tetapi juga memperingatkan presiden Rusia, Vladimir Putin untuk mengakhiri "Perang di perbatasan Ukraina, serangan dunia maya dan informasi yang salah serta keracunan Alexei Navalny yang bukan hanya pelanggaran hak asasi manusia tetapi juga penggunaan senjata kimia di tanah Rusia."

Untuk diketahui, Navalny merupakan pengkritik Presiden Rusia Vladimir Putin. Navalny ditangkap pada Januari lalu setelah kembali ke Rusia dari Jerman usai menjalani perawatan dari serangan keracunan yang hampir merenggut nyawanya, yang menurutnya didalangi oleh Moskow.

Seperti yang dikutip dalam Reuters, pertemuan para menteri tersebut menjadi pertemuan tatap muka pertama negara G7 sejak dua tahun terakhir. Inggris menganggap pertemuan ini bisa membantu perkuat sistem global berbasis aturan di tengah pengaruh ekonomi China dan aktivitas Rusia yang merugikan.

G7 atau Group of Seven adalah forum tujuh negara dengan perekonomian terbesar di dunia. Anggotanya terdiri dari Kanada, Prancis, Italia, Jepang, Inggris dan Amerika Serikat.

Selain itu lebih jauh tentang pembicaraan G7 akan membahas krisis internasional utama, tetapi tema pemersatu akan menjadi pertahanan masyarakat terbuka dari Myanmar dan Libya hingga Suriah. Joe Biden telah berjanji untuk menggelar KTT demokrasi, sebuah acara yang menjadi rujukan Raab.

Rabb berharap G7 dapat mempertimbangkan pembentukan unit bersama untuk mengatasi disinformasi dan propaganda Rusia.





Simak Video "Pembicaraan Jumlah Staf Diplomatik Rusia-AS Stagnan"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/erd)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA