Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 24 Jun 2021 08:45 WIB

TRAVEL NEWS

Pengalaman Nyepur dan Gowes Seli: Corobikang Mbah Kalim dan Kopi Mbah Marto

Dwi Ari Setyadi
detikTravel
Corobikang Mbah Kalim, Yogyakarta
Corobikang Mbah Kalim di Yogyakarta (Dwi Ari Setyadi for detikcom)
Yogyakarta -

Nyepur atau berkereta api menuju Yogyakarta. Dengan sepeda lipat (seli) mencicipi kuliner khas Kota Budaya, mengorek kisah Mbah Kalim dan Mbah Marto.

Mbah Kalim bersikeras hanya mau menerima Rp 10 ribu untuk 10 kue carabikang buatannya. Perempuan senja 74 tahun ini menolak tambahan uang, padahal sembari menunggu pesanan matang, saya sudah mengudap sebiji kue dagangannya itu.

"Sampun, sudah Nak, itu bonus dari Nenek," ujar Mbah Kalim dengan bahasa Jawa kromo inggil atau bahasa Jawa dengan kasta tertinggi.

Corobikang Mbah Kalim, YogyakartaGowes bermula dari Stasiun Pasar Senen. Foto: Dwi Ari Setyadi for detikcom

Mbah Kalim, penjual corobikang di kawasan Sosrowijayan, dekat Malioboro Yogyakarta adalah persinggahan pertama setelah turun dari KA Progo di Stasiun Lempuyangan, Senin (7/6) pagi itu.

Dalam setahun ini, saya banyak berkereta sembari menenteng sepeda lipat dengan rute Jakarta-Surakarta pp. Di jalur itu, KA Bengawan adalah kereta favorit karena harga tiketnya sangat murah, hanya Rp 74.000. Tapi, mustahil mendapatkan tiket salah satu kereta (PSO) Public Service Obligation PT KAI itu tanpa pemesanan jauh-jauh hari.

Jadi untuk jadwal dadakan, pilihan jatuh kepada KA Progo yang start dari Stasiun Pasar Senen 22.30 dan tiba di Stasiun Lempuyangan pukul 07.10

Corobikang Mbah Kalim, YogyakartaCorobikang Mbah Kalim, Yogyakarta Foto: Dwi Ari Setyadi for detikcom

Sejatinya, dari ibukota negara banyak pilihan kereta langsung menuju Solo seperti KA Argo Lawu dan Dwi Pangga atau Senja Utama, Singasari serta Jayakarta yang menyusuri rel jalur selatan. Ada pula KA Matarmaja dan Brantas yang melewati lintas utara melalui Semarang sebelum singgah di Stasiun Solo Jebres.

Tapi, bagaimanapun transit di Yogya adalah pilihan menarik seiring beroperasinya KRL Komuter Solo-Yogya.

Setelah menerima bungkusan corobikang, saya mengayuh kembali sepeda lipat menuju kawasan Lempuyangan.

Corobikang Mbah Kalim, YogyakartaCorobikang Mbah Kalim, Yogyakarta Foto: Dwi Ari Setyadi for detikcom

"Nuwunsewu... mohon maaf, saya membawa jajan sendiri Mbah," basa-basiku kepada Mbah Marto Saimin, penjaja wedangan tak jauh dari stasiun.

"Monggo mawon, silakan saja," dia menjawab kemudian tertawa sembari menyiapkan minuman.

Usai corobikang dan segelas kopi sachet, saya pun menuju stasiun, menumpang kereta komuter menuju Stasiun Purwosari, Solo.

Oh indahnya pagi ini...

====

Artikel ini dibuat oleh Dwi Ari Setyadi, pehobi sepeda, foto, dan berkereta. Artikel diubah oleh redaksi detikTravel seperlunya.



Simak Video "Soto Kadipiro, Kuliner Legendaris Yogyakarta Yang Dimengerti Lidah Penikmatnya "
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA