Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 30 Jun 2021 13:40 WIB

TRAVEL NEWS

Dugaan Tenggelam KMP Yunicee Karena Arus Laut?

bonauli
detikTravel
TNI AL Turunkan 3 KRI dan KAL Cari Penumpang KMP Yunicee yang Hilang
Pencarian korban KMP Yunicee (Ardian Fanani)
Denpasar -

Berita duka datang dari Selat Bali, KMP Yunicee tenggelam saat hendak berlabuh. Menurut dugaan peneliti laut KMP oleng karena arus laut.

KMP Yunicee diberitakan oleng pada tanggal 29 Juni 2021 sekitar pukul 19:20 WITa. Kapal diketahui sedang merapat ke Pelabuhan Gilimanuk.

"Kondisi Selat Bali memang adalah unik dilihat dari sisi hidro-oseanografi," ujar Dr.-Ing. Widodo Setiyo Pranowo, Peneliti Laboratorium Data Laut dan Pesisir Badan Riset dan SDM, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Widodo menjelaskan bahwa Selat Bali sisi utara jauh lebih sempit daripada sisi selatan yang sangat lebar. Sisi selatan Selat Bali langsung berbatasan dengan Samudera Hindia, sedangkan sisi utara berbatasan dengan Laut Bali.

"Secara umum, arus laut dibangkitkan oleh kopling antara hembusan angin dan pasang surut. Pada wilayah laut yang lebih terbuka lebar maka pengaruh hembusan angin bisa lebih dominan. Namun ketika wilayah laut lebih sempit maka peran pasang surut muka laut cenderung lebih dominan membangkitkan arus," jelasnya.

Pemodelan oseanografi KMP Yunicee di Selat BaliPemodelan pasang surut Selat Bali Foto: (Widodo S Pranowo dan Erish Widjanarko/KKP)

Berdasarkan analisis terhadap data model pasang surut dan arus pada tanggal 29 Juni 2021 sekitar pukul 19:20 WITA, kondisi elevasi muka laut di Laut Bali lebih tinggi daripada elevasi muka laut di sekitar perairan rute Feri Ketapang-Gilimanuk. Bahkan elevasi muka laut di perbatasan antara Selat Bali dan Samudera Hindia jauh lebih rendah lagi.

"Perbedaan ketinggian elevasi muka laut tersebut menyebabkan aliran air laut dari arah Laut Bali menuju Samudera Hindia melewati perairan Gilimanuk. Aliran air laut ini yang kemudian disebut sebagai arus," ungkapnya.

Pemodelan oseanografi KMP Yunicee di Selat BaliPemodelan aurs di Selat Bali Foto: (Widodo S Pranowo dan Erish Widjanarko/KKP)

Terlihat pada gambar di atas bahwa, pada tanggal 29 Juni 2021 sekitar pukul 19:20 WIB, arus laut di celah sempit antara Ketapang dan Gilimanuk bergerak menuju ke arah Selatan-Tenggara dengan kecepatan lebih dari 1 meter per detik. Arus tersebut lebih kencang daripada arus di Laut Bali dan sisi selatan Selat Bali.

"Dugaan penyebab KMP Yunicee oleng adalah ketika kecepatan kapal diturunkan atau dikurangi pada saat proses merapat ke Pelabuhan Gilimanuk. Kemudian ada arus kencang dari arah utara menuju ke selatan yang mendorong lambung kapal. Sehingga menyebabkan stabilitas kapal terganggu kemudian kapal oleng dan miring. Hal ini membuat beban di atas kapal bergeser ke sisi miring yang kemudian menyebabkan kapal tenggelam. Namun dugaan ini perlu diinvestigasi secara lebih lanjut," tutup Widodo.



Simak Video "KRI Rigel Temukan Bangkai KMP Yunicee: Posisi Duduk, Tidak Terbalik"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA