Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 21 Jul 2021 21:20 WIB

TRAVEL NEWS

Vaksinasi, Harapan Kebangkitan Perhotelan Asia

Syanti Mustika
detikTravel
medical
Foto: Ilustrasi vaksinasi (Getty Images/iStockphoto/show999)
Bangkok -

Industri perhotelan perlahan bangkit semenjak diluncurkannya vaksin Corona. Namun masih ada kekhawatiran pengusaha jika terlambatnya pemulihan kawasan wisata.

Diberitakan CNBC, Rabu (21/7/2021) industri perhotelan dunia perlahan melakukan pemulihan. salah satu tawaran mereka adalah preferensi kamar mewah dan pengalaman yang berfokus pada kesehatan dan kebugaran.

"Tempat wisata seperti Phuket sekarang terbuka untuk wisatawan internasional yang tidak perlu dikarantina dan yang lain seperti Koh Samui mengikuti," kata William Heinecke, CEO Minor International, yang menjalankan jaringan hotel dan restoran di seluruh dunia.

Namun, para pelaku bisnis perhotelan juga khawatir tentang peluncuran vaksin yang lambat di beberapa bagian Asia yang dapat membahayakan pemulihan kawasan.

Pemerintah Thailand baru-baru ini mengumumkan 'skema kotak pasir' untuk Phuket, dengan mengatakan pulau resor yang populer akan dibuka, bebas karantina untuk wisatawan Thailand dan asing yang divaksinasi mulai 1 Juli.

Koh Samui, pulau terbesar kedua di Thailand juga dapat diakses oleh wisatawan mulai 15 Juli. Wisatawan dapat berkeliling kedua pulau dengan bebas dan berangkat ke kota-kota lain di Thailand setelah tinggal di Phuket atau Samui selama 14 hari.

Minor International, yang mengelola lebih dari 530 hotel, resor, dan suite berlayanan di seluruh dunia, juga mengalami pemulihan yang kuat di Eropa, Timur Tengah, dan China. Hotel juga melihat permintaan yang kuat untuk tipe kamar dengan tipe kamar dengan harga lebih tinggi seperti vila, suite, dan kamar deluxe diambil sebelum kamar reguler.

"Di Eropa, tempat kami baru saja membuka kembali, kami melihat permintaan yang sangat kuat. Kami telah melihat pemulihan yang sangat stabil sejak Januari di Timur Tengah... properti Timur Tengah kami sekarang berfungsi pada tingkat sebelum Covid. Kami memiliki banyak negara di dunia yang berada dalam level pra-Covid atau lebih tinggi, "tambahnya.

Perlahan, beberapa pariwisata dunia mulai pulih. Terutama langkah itu terlihat setelah adanya vaksin. Namun kekhawatiran tetap ada, berkaitan dengan peluncuran vaksin di Asia.

"Kami melihat masih adanya kelambatan di banyak pasar yang disebabkan oleh masalah produksi (vaksin)," kata Heinecke, menyebut kemajuan yang lambat di Malaysia dan Filipina.

"sebagian karena manufaktur AstraZeneca di Thailand," tambahnya.

Thailand mulai memproduksi vaksin Covid-19 untuk produsen obat Inggris-Swedia AstraZeneca pada Juni. Mitra lokalnya Siam Bioscience, yang dimiliki oleh Raja Maha Vajiralongkorn, akan memproduksi 180 juta dosis tahun ini - dengan lebih dari sepertiga untuk Thailand dan dua pertiga untuk Taiwan dan negara-negara Asia Tenggara termasuk Malaysia dan Filipina.

Namun, ada laporan pekan lalu bahwa Thailand mungkin membatasi ekspor vaksin AstraZeneca yang diproduksi secara lokal untuk memerangi krisisnya sendiri.

Menurut Our World in Data, Asia jauh di belakang Amerika Utara, Eropa, dan bahkan di belakang Amerika Selatan dalam hal dosis vaksin yang diberikan per 100 orang. Amerika Utara memberikan sekitar 78 dosis per 100 orang, sementara Asia tertinggal di belakang dengan 49 dosis, menurut data pada 17 Juli.

Vaksinasi yang lambat menyebabkan meningkatnya kasus, bahkan ketika varian delta yang sangat menular yang pertama kali ditemukan di India telah menjadi jenis yang dominan di Amerika Serikat, menyebar ke setidaknya 104 negara.

Dari Singapura ke Thailand dan Australia, ada pembatasan dan penguncian, dan koridor perjalanan antara kota dan negara telah dibatalkan, menghambat kembalinya industri pariwisata pada tahun 2021.

"Ketersediaan vaksin sangat penting, Saya percaya pada lebih banyak vaksinasi, lebih sedikit penguncian," katanya Heinecke.



Simak Video "Thailand Mulai Vaksinasi Massal"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA