Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 19 Okt 2021 11:45 WIB

TRAVEL NEWS

Kemenparekraf Pantau Dampak Gempa M 4,8 di Bali

Hakim Ghani
detikTravel
Sandiaga Uno di Desa Serang Blitar
Foto: Erliana Riady/detikcom
Garut -

Karangasem, Bali diguncang gempa M 4,8 Sabtu (16/10). Menparekraf Sandiaga Uno menyebutkan tidak ada fasilitas pariwisata dan ekonomi kreatif yang terdampak signifikan.

"Di tahap awal, dari laporan yang kami terima, belum ada fasilitas parekraf yang terdampak secara signifikan. Tapi ini kita pantau," ujar Sandiaga kepada wartawan di Garut, Senin (18/10/2021).

Sebelumnya dikabarkan gempa dengan magnitudo (M) 4,8 mengguncang Bali, Sabtu lalu sekira pukul 03.18 WIB.

BPBD mencatat, dari pendataan pada Minggu (17/10), pukul 16.20 WIB, sebanyak 300 rumah warga rusak ringan dan tiga lainnya rusak sedang di Kabupaten Karangasem.

Selain itu, 21 unit bangunan suci, 6 paseh serta dua candi juga mengalami kerusakan berat di Bali. Dampak kerusakan juga terjadi pada 1 fasilitas pendidikan dan 3 titik akses jalan yang tertutup material longsor.

Sandiaga mengatakan, pihaknya sangat prihatin dengan kejadian tersebut. Saat ini Kemenparekraf terus berkoordinasi dengan pelaku pariwisata di sana untuk memonitor situasi terkini.

"Kita sangat prihatin tentunya berduka bagi keluarga dan masyarakat yang terdampak gempa yang terjadi di Bali," tutup Sandiaga.



Simak Video "Menparekraf Sandiaga Cicipi Aneka Kuliner Khas Makassar"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/sym)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA