Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 05 Nov 2021 09:51 WIB

TRAVEL NEWS

Ketika Resor Ski Tertinggi Dunia Kehabisan Salju

bonauli
detikTravel
Chacaltaya Resor ski tertinggi dunia
Chacaltaya Resor ski tertinggi dunia (Aizar Raldes/AFP)
Chacaltaya -

Perubahan iklim mempengaruhi banyak hal, termasuk pariwisata. Seperti resor ski tertinggi dunia ini, mulai sepi wisatawan karena kehabisan salju.

Inilah Chacaltaya, resor ski tertinggi dunia yang terletak di 5.300 mdpl Pegunungan Andes sisi Bolivia. Bernardo Guarachi, seorang pemandu dan pendaki Bolivia menceritakan masa lalu Chacaltaya.

"Hari ini, tempat ini kuburan," kata Guarachi, menunjuk ke tiang dan kabel berkarat dari kursi lift ski yang menua, seperti dikutip dari AFP.

Matanya mengamati lereng 400 meter berselimut salju yang pernah dia terjang dengan kecepatan tinggi, yang sekarang terlihat tinggal bebatuan.

Chacaltaya menjadi tempat peristirahatan keluarga yang populer di akhir pekan bagi penduduk La Paz, kawasan yang hanya 30 kilometer jauhnya.

Pada tahun 1998, gletser Chacaltaya telah berkurang menjadi hanya tujuh persen dari ukurannya pada tahun 1940, hingga musnah seluruhnya pada tahun 2009. Perubahan iklim yang ekstrem menjadi dalang dari hilangnya salju di Chacaltaya.

"Dulu spot itu penuh dengan pemain ski pada hari Sabtu dan Minggu," kata pendaki gunung itu.

Bolivia telah kehilangan sekitar setengah dari gletsernya dalam 50 tahun terakhir, dan para ahli mengatakan keadaan akan menjadi lebih buruk karena pemanasan global terus berlanjut.

Menurut Andean Glaciers and Waters Atlas, yang diterbitkan pada tahun 2018 oleh UNESCO dan yayasan Norwegia GRID-Arendal, "pemanasan yang diperkirakan akan memicu hilangnya 95 persen lapisan es di Bolivia pada tahun 2050," hingga kepunahan seluruh gletsernya.

Chacaltaya Resor ski tertinggi duniaChacaltaya Resor ski tertinggi dunia Foto: (Aizar Raldes/AFP)

Punahnya Gletser

Kepunahan gletser adalah tema yang akrab di telinga Edson Ramirez, seorang ahli glasiologi di Universitas Mayor de San Andres, yang melakukan studi komprehensif tentang dampak perubahan iklim di Andes Bolivia.

Dia juga orang pertama yang melakukan inventarisasi gletser Bolivia, termasuk mendokumentasikan hilangnya es abadi itu.

"Semua gletser yang mirip dengan Chacaltaya ... mengalami proses pencairan yang sama, dan berujung pada kematian," kata Ramirez.

Pada akhir 1990-an Ramirez dan ilmuwan lain mengukur bagian paling tebal dari gletser: 15 meter.

"Kami tahu itu bisa hilang dalam 15 tahun ke depan," katanya.

Perkiraannya meleset. Gletser hilang hanya dalam waktu 11 tahun.

"Gletser 'diberi makan' oleh tingkat kerapatan turunnya salju, tetapi suhu planet telah meningkat ke titik di mana kita sudah tidak dapat memiliki salju di tempat-tempat ini lagi," kata Ramirez.

Menurut beberapa prediksi, suhu di Andes bisa naik dua hingga lima derajat Celcius pada akhir abad ke-21.

"Kita perlu mengambil tindakan mendesak antara semua negara untuk menurunkan suhu planet ini," kata Ramirez, yang tantangannya adalah melestarikan apa yang tersisa dari gletser Bolivia.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Danau PoopĆ³ di Bolivia Berubah Menjadi Gurun Pasir"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA