Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 08 Nov 2021 16:02 WIB

TRAVEL NEWS

Luhut Sentil Pengelola Wisata di Bandung dan Bali yang Masih Nakal

Warga Scan Barcode PeduliLindungi
Masuk ke tempat wisata harus scan barcode PeduliLindungi Foto: Syahdan Alamsyah
Jakarta -

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyentil pengelola tempat wisata di Bandung dan Bali yang masih abai dengan protokol kesehatan.

"Ada beberapa pelanggaran di restoran dan beach club di wilayah Bali. Tadi Pak Presiden sudah memerintahkan untuk tempat-tempat pelaksanaan G20 harus dari sekarang kita sterilkan. Tidak ada physical distancing dan tidak ada enforcement dari pengelola untuk prokes selama beraktivitas, tidak ada paksaan untuk scan sehingga angka tidak merepresentasikan kondisi lapangan," ujar Luhut.

Bukan hanya di Bali, bar dan klub malam di Bandung juga disebut masih nakal. Ada yang melebihi aturan kapasitas maksimum, melebihi jam operasional sampai membiarkan pengunjung tidak melakukan scan barcode PeduliLindungi. Ada juga yang melakukan scan barcode tapi hanya untuk sebagian pengunjung.

"Mereka mengelabui petugas dengan mematikan lampu depan, memisahkan parkir mobil sampai tidak memperbolehkan pengunjung untuk mengambil gambar. Protokol kesehatan di tempat wisata di Bandung masih lemah, kesadaran masyarakat masih kurang," tegasnya.

Luhut meminta aparat pemerintah daerah untuk bertindak tegas atas setiap pelanggaran dan tidak membiarkan hal ini kembali terjadi. Apalagi di Malaysia kini sudah ada dua kasus pertama COVID-19 subvarian Delta AY.4.2. Kasus ini berupa kasus impor dari mahasiswa yang baru pulang dari Inggris

"Kita paham kita semua juga bosan, tapi kita harus hati-hati, karena kita tidak ingin masuk ke gelombang ketiga," ujar Luhut.



Simak Video "Luhut: Sudah Ada Tanda-tanda Gelombang Omicron Muncul di RI"
[Gambas:Video 20detik]
(ddn/sym)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA