Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Selasa, 01 Feb 2022 13:11 WIB

TRAVEL NEWS

Tak Ada Lagi Pembatasan, Bali-Kepri Bisa Terima Turis dari Negara Manapun

Sejumlah umat Hindu membawa perangkat upacara yang merupakan simbol arwah anggota keluarganya dalam upacara Nyegara Gunung di Pantai Goa Lawah, Klungkung, Bali, Selasa (4/1/2022). Upacara yang dilaksanakan setelah Ngaben atau kremasi jenazah tersebut merupakan ritual tahap akhir berupa doa-doa dan penyucian terhadap 214 arwah. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana/tom.
Bali (Foto: ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana)
Jakarta -

Pemerintah telah mencabut pembatasan turis yang boleh masuk ke Bali-Kepri. Sebelumnya hanya 19 negara yang bisa diberikan visa kunjungan wisata.

Kabar baik datang dari dunia pariwisata Indonesia diumumkan oleh laman resmi Dirjen Imigrasi, seperti dilihat detikTravel, Selasa (1/2/2022). Mulai 12 Januari 2022, Pemerintah RI memutuskan untuk mencabut pembatasan masuk wisatawan asing ke Bali dan Kepulauan Riau.

"Sebelumnya, hanya 19 negara yang dapat diberikan visa kunjungan wisata untuk mengunjungi Bali dan Kepri dengan mempertimbangkan kondisi penanganan Covid-19 di negara-negara tersebut," kata keterangan itu.

"Kini, pelancong dari berbagai penjuru dunia sudah bisa menikmati indahnya alam Pulau Dewata dan Kepulauan Riau," imbuh .

Subkoordinator Humas Direktorat Jenderal Imigrasi, Achmad Nur Saleh menekankan, ketentuan keimigrasian untuk kunjungan wisata ke Bali dan Kepri mewajibkan WNA memiliki visa kunjungan wisata.

"Pariwisata di Bali dan Kepri telah dibuka untuk semua wisatawan mancanegara. Pelancong asing, harus mengajukan Visa Kunjungan Wisata B211A dengan penjamin perusahaan perjalanan, bukan perorangan," tutur dia.

Selain wajib memiliki paspor dan visa, orang asing yang akan berwisata di dua wilayah tersebut wajib mengikuti protokol kedatangan bagi pelaku perjalanan internasional sebagaimana diatur dalam Surat Edaran Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 2 Tahun 2022.

Para wisatawan asing diharuskan memiliki sertifikat vaksinasi Covid-19 dosis lengkap, hasil tes RT-PCR, bukti kepemilikan asuransi kesehatan dengan nilai pertanggungan 30.000 USD. Tak lupa, bukti konfirmasi pembayaran akomodasi selama berada di Bali harus disertakan.

"Perlu diingat juga bahwa mereka juga wajib menjalani karantina sesuai ketentuan Satgas Penanganan Covid-19", ujar Achmad.

Untuk pintu masuk kedatangan bagi wisatawan asing, menurut ketentuan Satgas Penanganan Covid-19 hanya diizinkan melalui 2 (dua) bandara yaitu Bali dan Kepulauan Riau.

Achmad juga mengimbau para penjamin wisatawan asing agar menaati aturan keimigrasian dan protokol kesehatan yang berlaku. Ditjen Imigrasi akan senantiasa mendukung pemulihan pariwisata Indonesia melalui penerbitan visa kunjungan wisata.

"Fungsi pengawasan terus dilakukan untuk kepatuhan wisman terhadap aturan keimigrasian dan juga mencegah persebaran Covid-19 di tempat wisata,"pungkasnya.



Simak Video "Jari Turis Amerika Serikat Putus Saat Surfing di Mentawai"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
e-Life
×
Sumbu Pendek Picu Kriminalitas
'Sumbu Pendek' Picu Kriminalitas Selengkapnya