Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 03 Apr 2022 05:12 WIB

TRAVEL NEWS

Sudah 100 Tahun Lebih Salah Sebut, Machu Picchu Bukan Nama Asli

bonauli
detikTravel
Situs bersejarah, Machu Picchu, kembali dibuka untuk umum. Wisata daya tarik nomor satu di Peru ini membatasi kapasitas pengunjungnya menjadi 30%.
Machu Picchu (AP Photo/Martin Mejia)
Peru -

Machu Picchu si ikon dari Peru. Setelah ratusan tahun terkenal, ternyata nama situs tersebut salah!

Machu Picchu merupakan situs suku Inca yang terletak di atas Sungai Urumbamba di Andes Peru. Situs ini berada di ketinggian sekitar 3.000 mdpl di antara dua puncak gunung.

Dilansir dari Australia News, studi terbaru mengungkapkan nama asli Machu Picchu. Nama asli dari Machu Picchu adalah Huayna Picchu.

Tapi nama Huayna Picchu sudah digunakan untuk gunung di bagian utara Machu Picchu. Sementara suku Inca menyebutnya Picchu atau Huayna Picchu.

Sejarawan Kementerian Kebudayaan Peru, Donato Amando Gonzales dan arkeolog Brian Bauer dari University of Illinois di AS, juga telah meneliti sejumlah dokumen lama seperti abad ke-19, makalah resmi abad ke-17, hingga catatan lapangan penjelajah Amerika Hiram Bingham.

Bingham merupakan akademisi yang memperkenalkan Machu Picchu pada tahun 1911.

"Kami mulai dengan ketidakpastian nama reruntuhan ketika Bingham pertama kali mengunjungi mereka dan kemudian meninjau beberapa peta dan atlas yang dicetak sebelum kunjungan Bingham ke reruntuhan," ujar Dr Bauer.

Para peneliti mencatat bahwa atlas Peru yang dibuat oleh Carlos B. Cisneros pada tahun 1904, tujuh tahun sebelum ekspedisi Bingham, mencakup sebuah kota bernama 'Huaina-Piccho' di pegunungan di atas Sungai Urubamba.

"Ada data signifikan yang menunjukkan bahwa Kota Inca sebenarnya disebut Picchu atau mungkin Huayna Picchu," dia menambahkan.

Nama ini disimpan dalam akun yang ditulis oleh pemilik hacienda Spanyol tak lama setelah conquistadores mengambil alih wilayah tersebut.

Salah satu dokumen tersebut, yang ditulis pada tahun 1588, menceritakan bagaimana penduduk asli Vilcabamba di dekatnya bermaksud untuk kembali ke pemukiman kuno 'Vayna Piccho', di mana mereka berencana untuk meninggalkan agama Katolik dan kembali menjalankan agama asli mereka. Sementara itu, catatan kedua dari tahun 1714, mencantumkan kota Inca kuno dengan nama 'Guayna Picho'.

Namun, pada saat Bingham berangkat untuk mencari reruntuhan, situs itu telah lama dilupakan, membuatnya menggambarkannya sebagai 'sebuah kota Inca yang namanya telah hilang dalam bayang-bayang masa lalu'.

Menurut penulis penelitian, keputusan Bingham untuk menggunakan nama Machu Picchu didasarkan pada kesalahpahaman awal berulang tanpa ada yang mengkritik selama abad terakhir berlangsung.


Baru! Sudut Pandang: Doa Pawang Hujan Hadapi Sentilan Sains dan Tudingan Klenik

[Gambas:Video 20detik]



(bnl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA