Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Rabu, 13 Apr 2022 17:31 WIB

TRAVEL NEWS

Boeing Kehilangan Lebih dari 90 Pesanan Pesawat Karena Perang di Ukraina

FILE PHOTO: A Boeing 737 MAX 8 sits outside a hangar during a media tour of the Boeing 737 MAX at the Boeing plant in Renton, Washington December 8, 2015. REUTERS/Matt Mills McKnight/File Photo
Ilustrasi pesawat Boeing (Foto: REUTERS/Matt McKnight)
Jakarta -

Boeing kemungkinan akan kehilangan sekitar 90 pesanan pesawat. Ini karena masalah geopolitik terkait dengan invasi Rusia ke Ukraina.

Diberitakan CNN, pabrikan pesawat mengatakan belum membatalkan pesanan, Rabu (13/4/2022). Perusahaan mengungkapkan bahwa sekitar dua pertiga dari 141 pesanan atau sekitar 90 pesawat 737 Max akan terkena dampak perang di Ukraina dan sanksi ekonomi terkait.

Perusahaan telah melihat peningkatan pesanan yang ditambahkan ke limbo akuntansi atau kebingungan ini dalam dua tahun terakhir, karena pandemi menyebabkan penurunan tajam dalam permintaan pesawat baru.

Daftar di atas termasuk penambahan pada bulan Maret, sekarang ada hampir 950 pesanan pesawat komersial yang dianggap memiliki status tidak pasti itu. Keadaan itu membuat Boeing memiliki simpanan sekitar 4.300 pesawat yang belum dibangun.

Sanksi mencegah penjualan pesawat saat ini ke Rusia. Boeing dan pembuat pesawat barat lainnya seperti Airbus juga telah memotong pasokan suku cadang yang dibutuhkan dan dukungan perawatan untuk pesawat di Rusia untuk mematuhi sanksi.

Jadi keraguan tentang pesanan di masa depan ke Rusia bukanlah hal yang mengejutkan. Data Boeing menunjukkan hanya ada 30 pesanan pesawat 737 Max dari maskapai Rusia, Utair Airlines.

Tetapi sebagian besar maskapai penerbangan Rusia memesan jet dari Boeing dan menyaingi Airbus melalui perusahaan leasing. Jadi kemungkinan ada lebih banyak pesawat Boeing yang ditujukan ke Rusia sebelum perang.

Bahkan jika sanksi dicabut, hubungan antara Rusia dan perusahaan leasing mungkin telah rusak secara permanen oleh langkah Rusia untuk menasionalisasi dan mengambil alih ratusan pesawat milik perusahaan tersebut.

Boeing juga melaporkan adanya tujuh pesawat 737 Max lainnya dipesan oleh maskapai Ukraina, SkyUp. Kabar baik bagi Boeing adalah bahwa mereka mengalami peningkatan pesanan sebanyak 38 buah selama bulan Maret.



Simak Video "Spesifikasi Pesawat Air Force One yang Bawa Joe Biden ke KTT G20 Bali"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA