Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 24 Apr 2022 06:31 WIB

TRAVEL NEWS

Menjajal Mudik Tak Biasa, Jalur Pansela Jalanan Paling Selatan Jawa

Jalur mudik Pansela
Salah satu spot yang bakal dilalui saat mudik lewat Pansela. (Masaul/detikcom)
Cianjur -

detikcom menjajal mudik anti mainstream. Mencoba mudik lebaran 2022 tak biasa, yakni melakukan perjalanan di jalur yang benar-benar di paling selatan Jawa, Pansela atau pantai selatan.

Di hari pertama, Sabtu (23/4/2022), perjalanan etape pertama kami mulai dari Tol Jagorawi melalui Puncak Pass hingga sampai ke Sindangbarang, Cianjur Selatan. Kami melakukan perjalanan dimulai dari pukul 07.00 WIB dan sampai di titik akhir pada pukul 16.00.

Kami berhenti di beberapa lokasi untuk menunaikan salat dan mengisi perbekalan. Perjalanan hingga Kota Cianjur terbilang lancar hingga rute mengecil dari Cibeber sampai Sindangbarang.

Namun, di sinilah pengalaman sebenarnya dimulai. Karena, ada enam catatan penting dalam mudik tak biasa ini.

Jalur mudik panselaJalur mudik lewat Pansela (Masaul/detikcom)

Berikut catatan penting buat yang mudik lebaran 2022 lewat Pansela:

1. Kondisi jalan Jakarta- pesisir Cianjur

Secara umum, jalanan relatif lancar ketika melalui tol dari Jakarta hingga Cianjur. Tak ada kepadatan di akhir pekan di destinasi wisata Puncak, Bogor.

Selepas dari Kota Cianjur, kondisi jalan langsung berbeda drastis. Yakni jalan selepas Cibeber, sepertinya jalan tingkat kabupaten, itu hanya cukup dua mobil saja.

Jalanan ini berliku melewati perbukitan. Ya, perbukitan ini tiada akhir hingga memasuki Sindangbarang.

Anda akan diajak menaiki dan menuruni bukit. Dan jalanan yang harus dilewati selama lima jam itu rusak dan rusak parah di hampir seluruh ruasnya.

Jadi, Anda harus bersahabat dengan kondisi itu. Nikmatilah perjalanan itu dengan riang gembira hingga sampai jalan bagus bernama Jalur Pantai Selatan.

2. Rumah tradisional Sunda

Ini salah satu pemandangan yang membuat kami menjalani mudik tak biasa ini merasa bahagia. Kami melihat masih begitu banyak rumah tradisional Sunda di sepanjang Cibeber hingga Sindangbarang.

Rumah tradisional Sunda itu berbentuk panggung. Ciri lain dari rumah ikonik ini masih menggunakan dinding anyaman bambu dengan jendela-jendela di tengah-tengahnya.

Setiap rumah tradisional Sunda yang kami lihat terlihat begitu teduh. Hampir semuanya masih dikelilingi pepohonan di sekitarnya dan ada yang memiliki kolam di samping rumahnya.

3. Aneka jenis hutan

Jalur mudik panselaJalur mudik Pansela (Masaul/detikcom)

Ya, tak hanya satu jenis hutan yang akan Anda lihat jika melakukan mudik tak biasa melalui Jalur Pantai Selatan via Jakarta-Cianjur. Di sini, Anda akan melihat berbagai jenis hutan atau tutupan lahan.

Pertama, mendaki bukit dari Cibeber, Anda akan melihat tutupan hutan berupa pohon cemara. Lalu, di bukit-bukit berikutnya Anda akan disambut oleh tutupan lahan berupa tanaman industri teh dari PTPN.

Selanjutnya, ada lahan rakyat berupa persawahan di beberapa lokasi. Tak lupa, di jalur ini Anda akan melihat pula hutan heterogen yang terlihat asri membentang luas.

Halaman berikutnya : SPBU dan view

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA