Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 20 Mei 2022 20:42 WIB

TRAVEL NEWS

AntaVaya: Pemesan Paket Wisata Meningkat 10 Kali Lipat di 2022

Yasmin Nurfadila
detikTravel
AntaVaya: Pemesan Paket Wisata Meningkat 10 Kali Lipat di 2022
Foto: Travel Fair di Allo Bank Festival (Yasmin Nurfadila/detikcom)
Jakarta -

Salah satu sektor yang terdampak hebat oleh pandemi adalah pariwisata. Namun, kondisi dunia yang membaik di 2022 tampaknya membawa angin segar bagi para pelaku wisata dan masyarakat.

Pandemi yang mulai mereda, vaksinasi yang merata, dan mulai dibukanya larangan-larangan bepergian membuat masyarakat mulai berani untuk kembali berlibur. Salah satu contoh nyata yang dapat dilihat langsung adalah fenomena mudik 2022.

Meningkatnya mobilitas masyarakat ini ternyata tidak hanya terjadi saat mudik. Menurut penuturan Eron Christian, Manager Product and Pricing dari AntaVaya Leisure yang menangani tour dan travel domestik dan internasional, terjadi peningkatan signifikan pada pemesanan paket wisata.

"Dari tahun lalu banyak sih, peningkatannya, taun lalu misalnya waktu lebaran kita dapet paling 3 atau 4 grup tour. Kalo lebaran kemarin (tahun ini) bisa sampe lebih dari 30 grup," ujar Eron Christian (20/5/2022) kepada detikTravel saat ditemui di Travel Fair Allo Bank Festival.

AntaVaya: Pemesan Paket Wisata Meningkat 10 Kali Lipat di 2022AntaVaya: Pemesan Paket Wisata Meningkat 10 Kali Lipat di 2022 Foto: (Yasmin Nurfadila/detikcom)

Berdasarkan informasi Eron, setidaknya terjadi peningkatan hingga 10 kali lipat dibanding tahun lalu. Meski belum seramai saat sebelum pandemi, namun sejauh ini, 2022 menjadi tahun paling ramai untuk sektor pariwisata.

Salah satu faktor utama yang memicu masyarakat untuk kembali berlibur baik secara domestik maupun internasional adalah dihilangkannya aturan untuk karantina. Eron menyebutkan bahwa pada 2021, harga paket wisata sebenarnya jauh lebih murah dibanding biasanya. Namun, adanya kewajiban untuk karantina, membuat masyarakat berpikir ulang.

Ia juga memprediksi jika kondisi terus membaik dan masyarakat dapat kembali beraktivitas dengan normal, geliat pariwisata akan terus meningkat.



Simak Video "Bus Masuk Jurang di Pesisir Barat Lampung: 1 Tewas, 31 Luka-luka"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/elk)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA