Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Sabtu, 20 Agu 2022 20:32 WIB

TRAVEL NEWS

Gagahnya Elang Jawa Ragil, Si Penguasa Baru Gunung Halimun Salak

Putu Intan
detikTravel
Elang jawa Ragil di Taman Nasional Gunung Halimun Salak
Elang jawa Ragil. Foto: dok. KLHK
Jakarta -

Taman Nasional Gunung Halimun Salak kedatangan predator baru yaitu elang jawa bernama Ragil. Ia dilepasliarkan dalam rangka memperingati HUT ke-77 RI dan Hari Konservasi Alam Nasional pada 10 Agustus 2022.

Balai Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) bersama perwakilan IPB University dan Yayasan Kiara melepasliarkan elang jawa (Nisaetus bartelsi) dengan jenis kelamin jantan itu pada Jumat (19/8/2022).

Pelepasliaran dilaksanakan di Blok Citalahab, Resort Pengelolaan TN Wilayah Cikaniki, Seksi Pengelolaan TN Wilayah II Bogor. Pelepasliaran menjadi kegiatan prioritas dalam rangka meningkatkan jumlah populasi elang jawa di alam.

Plt. Kepala Balai TNGHS Pairah menjelaskan Ragil merupakan serahan dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah pada tanggal 31 Agustus 2021. Ragil dinyatakan siap dilepasliarkan setelah melewati masa rehabilitasi kurang lebih selama 12 bulan di Pusat Suaka Satwa Elang Jawa (PSSEJ) Loji-Bogor, yang dikelola oleh Balai TNGHS.

"Sebelum 'Ragil' dilepasliarkan, kami telah melakukan beberapa prosedur, diantaranya memastikan kesehatan satwa, memastikan bahwa perilaku satwa menunjukkan kesiapan untuk dilepasliarkan dan lokasi pelepasliaran adalah kawasan yang sesuai untuk menjadi habitat baru Elang Jawa," katanya dalam rilis yang diterima detikcom.

Sebelumnya telah dilaksanakan kajian habitat (habitat assesment) menggunakan tool Maxent tahun 2020. Setelah itu dilakukan ground check kembali oleh tim PSSEJ pada Tanggal 14-16 Agustus 2022.

Secara umum Kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) yang merupakan hutan hujan tropis pegunungan terluas yang masih tersisa di Pulau Jawa diyakini sebagai habitat terbaik dari raptor ini

Elang jawa merupakan salah satu dari 3 (tiga) spesies kunci di TNGHS dan sebagai satwa endemik Pulau Jawa.

Elang jawa merupakan satwa dilindungi berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 tentang Pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa dan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan No. P.106/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2018.

Secara kesejarahan, elang jawa mirip dengan garuda, Lambang Negara Indonesia. Elang jawa juga elah ditetapkan sebagai Satwa Nasional melalui Keputusan Presiden Nomor 4 tahun 1993.

Dalam pelepasliaran elang jawa kali ini, Platform Transfer Terminal (PTTs) dengan jenis PinPoint Solar GPS-Argos dengan berat 21 gram telah dipasang pada Elang Jawa yang dilepasliarkan.

Dalam melakukan pemasangan PinPoint Solar GPS-Argos ini, Balai TNGHS berkerjasama dengan Cici Nurfatimah, mahasiswi Indonesia yang sedang melakukan studi Program Doktor di Kyoto University.

Pemasangan PinPoint Solar GPS-Argos dapat membantu dalam pemantauan tingkat keberhasilan pasca pelepasliaran, lokasi dan luas wilayah jelajah, ketinggian terbang, dll terhadap Elang Jawa yang dilepasliarkan.



Simak Video "Mengenal Elang Jawa 'Sang Garuda'"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/pin)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA