Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 12 Sep 2022 23:00 WIB

TRAVEL NEWS

Ratu Elizabeth II Wafat, Antigua dan Barbuda Ingin Merdeka Jadi Republik

Yasmin Nurfadila
detikTravel
View of English Harbor from Shirley Heights, Antigua, paradise bay at tropical island in the Caribbean Sea - travel destination for vacation
Pulau Barbuda. Foto: (Thinkstock)
Mexico City -

Antigua dan Barbuda merupakan salah satu negara persemakmuran Inggris. Dalam momen pergantian monarki, negara itu ungkap keinginannya untuk merdeka dan menjadi negara republik.

Kematian Ratu Elizabeth II membuat kepala monarki berganti. Naiknya Raja Charles III tak hanya berlaku di Kerajaan Inggris, namun juga seluruh wilayah persemakmurannya. Termasuk di dalamnya yaitu Antigua dan Barbuda, negara kepulauan di Laut Karibia bagian timur.

Dilansir dari Reuters, Antigua dan Barbuda berencana untuk membuat referendum yang berisi perubahan bentuk negara menjadi negara republik dalam kurun waktu tiga tahun. Keinginan negara kepulauan itu diutarakan oleh Perdana Menteri Gaston Browne kepada media Inggris pada Sabtu (10/9/2022).

"Ini adalah masalah yang harus dibawa ke referendum... dalam, mungkin, tiga tahun ke depan," kata Browne kepada ITV News setelah upacara lokal yang meresmikan Raja Charles III sebagai kepala negara mereka setelah kematian Ratu Elizabeth II.

Antigua dan Barbuda merupakan negara kecil dengan populasi kurang dari 100.000. Negara ini merdeka dari Inggris pada tahun 1981 dan menjadi salah satu dari 14 anggota persemakmuran Inggris yang menjadikan Raja Inggris sebagai kepala negara mereka.

Keinginan untuk menjadi negara republik menurut Browne merupakan langkah terakhir untuk menjadi negara yang sepenuhnya merdeka dan berdaulat. Meski begitu, ia menekankan bahwa rencana referendum yang diusulkan bukanlah tindakan permusuhan dan tidak akan melibatkan berakhirnya keanggotaan sebagai negara persemakmuran.

Usul referendum ini diangkat Browne di tengah maraknya dorongan untuk menjadi republik di kawasan Karibia. Tahun lalu Barbados telah lebih dulu melakukan voting untuk menghapus monarki Inggris. Kemudian partai berkuasa di Jamaica juga memberikan sinyal mereka akan mengikuti jejak Barbados.

Meski begitu, saat dimintai keterangan lebih lanjut Browne tidak memberikan tanggapan. Perdana menteri yang akan mengikuti pemilihan kembali di tahun depan itu menuturkan bahwa ia tidak akan merespon dorongan warga Antigua yang mendesak untuk melakukan voting.

"Saya raya kebanyakan orang bahkan belum memikirkan tentang hal itu," ujarnya kepada ITV.



Simak Video "Sederet Warisan dari Ratu Elizabeth II untuk Raja Charles III"
[Gambas:Video 20detik]
(ysn/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA