Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Kamis, 13 Okt 2022 19:40 WIB

TRAVEL NEWS

Pesangon Belum Dibayar, Eks Pegawai TMII Ancam Blokade Jalan Saat G20!

Dhani Irawan
detikTravel
Renovasi TMII Sudah 99%
Foto: Ilustrasi TMII (Dok. Kementerian PUPR)
Jakarta -

Badan Pimpinan Pusat Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu bersurat kepada Menteri BUMN, Erick Thohir soal polemik pesangon eks pegawai TMII yang belum dibayar.

Mereka pun mengancam akan melakukan aksi blokade pintu masuk dan jalanan saat pagelaran KTT G20 dilakukan. Total ada 30 orang karyawan eks TMII yang belum diberikan pesangon oleh PT. Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko sejak Maret hingga Oktober 2022.

Surat tersebut ditandatangani oleh Arief Poyuono selaku Ketua Umum Federasi Serikat Pekerja BUMN Bersatu, dan Tri Sasono sebagai Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Pekerja BUMN. Adapun, suratnya bernomor: 012/XI/22/FSPBUMNBersatu tertanggal 11 Oktober 2022.

Dalam surat tersebut, Arief menyampaikan tuntutan mantan karyawan TMII yang belum mendapatkan haknya berupa pesangon dari pengelola TMII dalam hal ini TWC. Selain itu, Arief memberitahukan bahwa mantan karyawan TMII akan melakukan aksi blokade jalan pintu masuk TMII saat acara G20 nanti.

"Menurut laporan dari 30 pensiunan karyawan TMII, jika PT. TWC tidak melakukan pembayaran terhadap hak-hak mereka. Maka mereka dibantu oleh solidaritas pekerja diluar TMII, akan melakukan aksi blokade jalan masuk TMII saat diadakan rangkaian acara KTT G20," kata Arief saat dikonfirmasi, Kamis (13/10/2022).

Maka dari itu, Arief mengingatkan Menteri BUMN, Erick Thohir selaku atasan pemegang saham dari PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan & Ratu Boko (Persero) atau TWC, agar memerintahkan Manajemen TWC untuk membayarkan pesangon 30 pensiunan mantan karyawan TMII.

"Mereka protes dilayangkan ke PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan & Ratu Boko (Persero) atau TWC menggunakan banner. Mereka meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk membantu menyelesaikan masalah pesangon yang tak kunjung cair," jelas dia.

Sebelumnya, TWC sudah pernah membayar pesangon kepada mantan karyawan TMII diluar 30 orang yang menuntut haknya sekarang. Menurut dia, TWC telah menalangi pesangon selama hampir enam bulan sejak tahun 2021 hingga Februari 2022.

Namun, Arief menyebut TWC merasa keberatan jika harus terus menerus melakukan penalangan tanpa kejelasan hukum dan dana penggantian pesangon.

"Sejak perseroan mendapat mandat dari Sekretariat Negara untuk mengelola TMII, Perseroan telah memenuhi kewajiban para karyawan sepenuhnya," ungkapnya.

Arief mengatakan ada aturan perundang-undangan yang mengatur soal pembayaran pesangon tersebut, diantaranya UU Ketenagakerjaan, aturan pesangon bagi karyawan yang terkena PHK diatur dalam Pasal 156 Ayat (1).

Selain itu, UU Cipta Kerja juga mengatur bahwa ketentuan lebih lanjut perihal UP, UPMK, dan UPH diatur dalam peraturan pemerintah. Dalam hal ini, Peraturan Pemerintah Nomor 35 tahun 2021 tentang Perjanjian Kerja Waktu Tertentu, Alih Daya, Waktu Kerja dan Waktu Istirahat, dan Pemutusan Hubungan Kerja (PP Nomor 35 Tahun 2021.



Simak Video "Keluhan Pengunjung di Hari Pertama Uji Coba Pembukaan TMII"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA