Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 06 Nov 2022 05:41 WIB

TRAVEL NEWS

Mantap! Lembah Harau Selektif Bangun Ini Itu, Enggak Asal Instagramable

Femi Diah
detikTravel
Lembah Harau
Lembah Harau (Foto: Getty Images/iStockphoto/Ismail Rajo)
Lumapuluh -

Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi meminta pembangunan "landmark" di objek wisata Lembah Harau Kabupaten Limapuluh tidak sembarangan. Sebab, kawasan itu merupakan taman geologi.

Rencana pembangunan landmark diusulkan oleh BKSDA Sumbar.

"Rencana yang bertujuan untuk memperindah Lembah Harau tentu tentu kita apresiasi. Namun karena kawasan ini masuk geopark (taman geologi), ada hal-hal yang perlu diperhatikan salah satunya menjaga keaslian atau orisinalitasnya," kata Mahyeldi seperti dikutip dari Antara, Minggu (6/11/2022).

Ia menyebut akan mempelajari rencana yang akan dilaksanakan oleh BKSDA Sumbar tersebut dan mengomunikasikan dengan pihak terkait.

"Perlu dikaji karena yang penting sekali adalah menjaga keorisinilannya. Jangan sampai ada yang rusak," katanya.

Rencana pembangunan "landmark" kawasan wisata Lembah Harau oleh BKSDA menuai polemik karena dinilai akan merusak orisinalitas tebing yang menjadi daya tarik tempat itu. "Landmark" yang akan dibuat itu menempel di sisi tebing dengan tinggi huruf empat meter (dua tulisan) dan panjang lebih dari 45 meter.

Kepala BKSDA Sumbar Ardi Andono mengatakan wacana pembangunan "landmark" itu sudah diperhitungkan secara matang dan sudah mengantongi izin dari niniak mamak hingga wali nagari kawasan tersebut.

BKSDA Sumbar telah melakukan pemilihan posisi di ruang kosong sehingga tidak ada penebangan pohon.

Tempat itu, katanya, bukan jalur perlintasan satwa sehingga relatif aman dan tidak akan menimbulkan kebakaran, sedangkan kontur tanah cukup kuat sehingga tidak berisiko tanah longsor.

Selain itu, kata dia, tidak mengganggu air terjun, sedangkan bahan baku yang digunakan juga aman.

"Tidak diberikan pencahayaan, jadi tidak akan mengganggu aktivitas satwa malam," katanya.

Pihaknya tidak akan melanjutkan pembangunan tersebut jika tidak mendapatkan persetujuan dari masyarakat setempat.

"Persetujuannya sudah lengkap, jika tidak ada persetujuan kami pun tidak mau membuatnya," katanya.

Ardi menyebut pengelolaan kawasan Lembah Harau merupakan wewenang dari BKSDA Sumbar dengan tujuan pembangunan untuk meningkatkan perekonomian masyarakat setempat.

Proses pembuatan "landmark" sudah mencapai tahap perancangan dan perhitungan dengan hasilnya telah siap sebelum tahun baru mendatang.



Simak Video "Lembah Harau, Cekrak-cekrek Ambil Gaya Berlatar Tebing yang Indah, Sumatera Barat"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA