Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 19 Nov 2013 08:13 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Wae Rebo, Kampung Adat Misterius di Tengah Pegunungan Flores

Faela Shafa
detikTravel
Kampung adat Wae Rebo (Shafa/detikTravel)
Kampung adat Wae Rebo (Shafa/detikTravel)
Manggarai Tengah - Sebuah kampung berdiri dengan uniknya di tengah pegunungan Flores. Ditambah dengan arsitektur rumah adat yang tak kalah unik, Wae Rebo hadir sebagai kampung adat yang memancing banyak pertanyaan.

Alkisah nenek moyang Wae Rebo adalah Empo Maro. Empo Maro dikisahkan berasal dari Minangkabau, Sumatera Barat. Empo Maro bersama beberapa kerabatnya berlayar dari kampung halaman dan akhirnya berlabuh di Flores.
Dikisahkan Empo Maro berpindah dari kampung satu ke kampung lain hingga akhirnya menetap di Wae Rebo. Sampai saat ini, tidak diketahui kapan waktu tepatnya Empo Maro tiba di Wae Rebo dan memulai kehidupan di sana.

"Namun, Empo Maro mendapat ilham di saat tidurnya melalui seekor musang untuk berpindah ke tempat lain di arah timur," tutur Penasihat Lembaga Pelestari Budaya Wae Rebo, Martinus Anggo, yang juga penulis dari 'Wae Rebo: Sebuah Kampung Tradisional' dalam buku 'Kelahiran Arsitektur Nusantara, Sebuah Pelajaran dari Masa Lalu Untuk Masa Depan'.

Wae Rebo punya 7 rumah utama atau yang disebut sebagai Mbaru Niang. Rumah ini tidak bisa ditambah maupun dikurangi. Harus tetap berjumlah 7. Masyarakat bisa membangun rumah di sekeliling kampung namun tidak boleh sama dengan Mbaru Niang.

Rumah ini juga memiliki nama lain yaitu Rumah Bundar. Sedikit tidak cocok karena bentuknya yang kerucut. Yang menarik adalah, arsitektur dari rumah yang sangat unik. Satu rumah bisa ditinggali 6-8 keluarga. Rumah ini memiliki diameter dan ketinggian yang sama.

Pertanyaan kembali timbul saat mengetahui cara mencapai tempat ini. Berada di tengah pegunungan, detikTravel pekan lalu butuh 4 jam perjalanan trekking dari kampung terakhir sebelum akhirnya sampai ke Wae Rebo.

Perjalanan yang panjang dan cukup terjal saat hujan mengundang pertanyaan, bagaimana sebuah kampung adat kaya budaya bisa hadir di tempat tidak diduga seperti itu. Pertanyaan inilah yang membuat banyak wisatawan melancong karena digoda rasa penasaran.

Banyak wisatawan maupun peneliti yang berlama-lama di Wae Rebo untuk mencari tahu asal-muasal dan keunikan dari arsitektur yang ada di sana. Daya tarik lain tentu saja, masyakarat yang sangat terbuka namun kental adat, juga panorama yang tak pernah habis pesona.




(ptr/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED

Azerbaijan Menggoda Turis

Rabu, 14 Nov 2018 12:10 WIB

Azerbaijan jadi salah satu negara dengan perkembangan pariwisata tercepat dunia. Terus genjot pariwisata, Azerbaijan rilis video tentang keindahan alamnya.