Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 02 Jan 2018 19:30 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Kabarnya Tanah dan Air di Desa Cirebon Ini Bisa Jadi Obat

Sudirman Wamad
Redaksi Travel
Situs ziarah di Desa Lemah Tamba, Cirebon (Sudirman Wamad/detikTravel)
Situs ziarah di Desa Lemah Tamba, Cirebon (Sudirman Wamad/detikTravel)
Cirebon - Tersiar kabar bahwa tanah dan air di desa ini dipercaya bisa menjadi penawar penyakit. Di manakah?

Tepatnya di situs Keramat Pangeran Surya Negara, Desa Lemah Tamba, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat. Merupakan salah satu desa yang dikeramatkan, dalam sejarahnya, wilayah ini tak lepas dari syiar Islam yang dilakukan Pangeran Cakrabuana atau Mbah Kuwu Cirebon.

Situs putra dari Prabu Siliwangi tersebut selalu dibanjiri peziarah. Tak hanya masyarakat sekitar Cirebon yang mempercayai khasiatnya, orang-orang dari luar pulau Jawa pun meyakininya.

Peziarah yang berkunjung ke situs tersebut mengambil tanah dan air dari sumur keramat. Juru kuncilah yang bisa masuk sumur keramat itu dan mengambilkan air karena kondisinya tertutup.

Situs putra dari Prabu Siliwangi yang sering diziarahiSitus putra dari Prabu Siliwangi yang sering diziarahi (Sudirman Wamad/detikTravel)

Sumur keramat Pangeran Surya Negara dikelilingi kelambu warna putih, sekitar 10 meter dari pintu masuk situs tersebut. Selain sumur, ada juga Balong Buyut Ribut, airnya juga dipercaya memiliki khasiat dapat menyembuhkan penyakit.

Kepala Desa Lemah Tambah, Kusnan Agutian, mengatakan Pangeran Surya Negara merupakan gelar ketabiban Pangeran Cakrabuana atau Mbah Kuwu Cirebon. Lemah Tamba menjadi salah satu peninggalan Pangeran Cakrabuana yang dijadikan sebagai media pengobatan.

"Lemah itu kalau dalam bahasa Indonesia artinya tanah, sedangkan tamba artinya obat. Jadi, Lemah Tamba ini tanah yang bisa mengobati. Dulunya memiliki nama Padepokan Ci Kujang pada zaman dulu, sekitar tahun 1443 masehi," ucap Kusnan saat ditemui detikTravel di lokasi situs, Selasa (2/1/2018).

Kusnan menceritakan sejarah singkat munculnya situs Kramat Pangeran Surya Negara dan Desa Lemah Tamba. Tanah di situs Kramat Pangeran Surya Negara sempat ditancapkan pusaka kujang milik Prabu Siliwangi, ayah dari Mbah Kuwu Cirebon.

Dari tanah tersebut kemudian keluar air yang kini dijadikan sebagai sumur keramat. Singkat cerita, tanah tersebut berada dalam wilayah Padepokan Ci Kujang dan menjadi tempat pengobatan Syekh Magelung Sakti, murid dari Mbah Kuwu Cirebon yang saat itu mengalami kelumpuhan karena terkena pukulan nyasar dari Nyi Mas Ratu Ganda Sari saat sayembara di Padepokan Mangkuragan, yang saat ini menjadi Kecamatan Panguragan.

"Waktu itu Syekh Magelung Sakti hanya nonton. Tidak ikut sayembara. Selendang sakti milik Nyi Mas Ganda Sari mengenai Syakeh Magelung Sakti, terus lumpuh. Kelumpuhan itu sembuh saat dibawa ke padepokan Ci Kujang," kata Kusnan yang juga sebagai juru kunci situs itu.

Tanah dan air di desa ini disebut berkhasiat untuk menyembuhkan penyakitTanah dan air di desa ini disebut berkhasiat untuk menyembuhkan penyakit (Sudirman Wamad/detikTravel)

Syekh Magelung Sakti saat itu bermimpi dan mendapatkan ilham untuk membalurkan tanah dan air dari sumur keramat ke sekujur tubuhnya. Walhasil, Syekh Magelung Sakti pun pulih kembali.

"Setelah sembuh, Syekh Magelung Sakti kembali ke tempat sayembara dan bertarung dengan Nyi Mas Ganda Sari yang memiliki ilmu panuragan. Ternyata, ilmu panuragan Nyi Mas Ganda Sari itu tak mempan, Syekh Magelung Sakti pun menang. Padahal, waktu itu ada 25 raja ikut sayembara, hanya Syekh Magelung Sakti yang bisa mengalahkan," kata Kusnan.

Pada awalnya, Desa Lemah Tamba bernama Ci Kujang. Lambat laun seiring banyaknya masyarakat yang mencari 'Lemah Tamba' untuk pengobatan, nama Ci Kujang pun hilang berganti dengan Lemah Tamba.

"Secara medis, tanah dan air di Lemah Tamba ini tidak mengandung apa-apa. Karena beratus-ratus tahun didoakan dan dibacakan ayat-ayat Al Quran, kami mempercayai dan besar kemungkinan kualitas air di sini menjadi lebih baik daripada air lainnya sehingga bisa dijadikan obat," kata Kusnan.

Pihak desa sempat mengajukan uji laboratorium ke Dinas Kesehatan tentang kandungan tanah dan air. Pada Tiga tahun lalu tepatnya.

"Hasilnya layak untuk konsumsi tanpa dimasak. Bulan kemarin juga sudah diambil sampelnya lagi. Sumur ini memiliki ke dalaman 1,5 meter," katanya.

Mengenai Nyi Mas Ganda Sari, ialah putri cantik keturunan Aceh yang dibawa Mbah Kuwu Cirebon dari Aceh. Selama hidupnya, Nyi Mas Ganda Sari diasuh oleh Sela Pandan. Setelah mendapatkan ilmu panuragan, Nyi Mas Ganda Sari menggelar sayembara yang mampu mengalahkannya dijadikan suami.

"Sampai sekarang Lemah Tamba menjadi tempat ziarah dan pengobatan, utamanya keyakinan diri kita sendiri," tutup Kusnan. (rdy/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED