Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 02 Nov 2018 21:35 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Melihat Jejak Sunan Giri di Gresik, Jawa Timur

Intan Puspita
detikTravel
Foto: Giri Kedaton di Gresik (Intan Puspita/detikTravel)
Foto: Giri Kedaton di Gresik (Intan Puspita/detikTravel)
Gresik - Kota Gresik memiliki kisah sejarah seputar walisongo dan jasanya. Salah satunya dari Sunan Giri.

Gresik tidak bisa dijauhkan dari sejarah seputar walisongo. Itu terbukti dengan banyaknya makam - makam anggota walisongo yaitu Syech Maulana Malik Ibrahim dan Sunan Giri.

Salah satu sejarah yang melekat dari Gresik adalah Pemerintahan kerajaan Sunan Giri yang dulunya membuat pesantren di atas bukit. Saat ini tempat tersebut sudah menjadi warisan cagar budaya.

Namanya adalah Giri Kedaton, lokasinya berada di puncak sebuah bukit pada ketinggian 200 mdpl yang masuk wilayah Dusun Kedaton, Desa Sidomukti, Kecamatan Kebomas, Gresik. Letaknya kira-kira beberapa ratus meter dari makan Sunan Giri.

Menuju situs ini pengunjung harus berjalan menaiki tangga berundak yang terbuat dari semen. Situs Giri Kedaton berada jauh lebih tinggi dari makam sunan. Dari tempat yang tinggi ini, para pengunjung bisa menyaksikan indahnya pemandangan Kota Gresik.

Melihat Jejak Sunan Giri di Gresik, Jawa Timur(Intan/detikTravel)

"Awalnya, Sunan Giri membangun tempat ini untuk pesantren, tapi terus berkembang pesat hingga menjadi kerajaan," ujar Moehtar, juru kunci Giri Kedaton

Moehtar mengungkapkan, seiring pesatnya perkembangan pesantren itu, Sunan Giri mendapat masukan dari Sunan Bonang dan tokoh-tokoh penyebar Islam lain untuk menjadikan tempat ini menjadi pusat pemerintahan. Akhirnya, 9 Maret 1487 berdirilan Kedaton dan Sunan Giri ditunjuk sebagai kepala pemerintahannya.

Di komplek situs Giri Kedaton pengunjung bisa menyaksikan bukti-bukti lain tentang keberadaan kerajaan ini di masa silam, antara lain: makam Raden Supeno putra pertama Sunan Giri, kolam sebagai tempat berwudhu sunan dan santrinya, makam para kerabat dekat sunan, dan Mushola tepat di tengah area Giri Kedaton.

Situs Giri Kedaton sendiri merupakan bangunan yang terbuat dari batu andesit bertingkat berundak-undak. Ada sekitar lima undakan di sana. Di bagian paling atas berdiri bangunan masjid yang sudah direnovasi.

"Saya mengkhususkan datang untuk ziarah ke Giri Kedaton ini, sekalian membawa anak-anak saya untuk mengenalkan kepada mereka tentang sejarah islam yang ada di Gresik," ucap Erni salah satu pengunjung dari Sidoarjo.

Hingga sekarang, banyak warga yang berdatangan untuk berkunjung ke Giri Kedaton. Bukan hanya pengunjung daerah Gresik saja melainkan dari luar kota, bahkan luar negeri seperti Malaysia.

"Yang datang kesini banyak mulai dari orang luar kota sampai orang luar negeri Malaysia kesini, setiap minggu ada lebih dari seratus orang berkunjung,"tutur Moehtar.

Melihat Jejak Sunan Giri di Gresik, Jawa Timur(Intan/detikTravel)

Menurut Moehtar banyak pengunjung yang datang ketika hari Kamis malam, Sabtu, dan Minggu.

Sayangnya bangunan Giri Kedaton masih kurang diperhatikan oleh pemerintah setempat, Moehtar menceritakan bahwa pemeliharaan atau renovasi dalam Musala masih dari swadaya masyarakat daerah Gresik saja.

Ia berharap nantinya pemerintah dapat lebih perhatian terhadap cagar budaya dan masyarakat bisa ikut serta memelihara warisan sejarah.

"Semoga pemerintah bisa lebih memperhatikan cagar budaya ini, dan masyarakat juga ikut serta memelihara tempat ini agar dapat dinikmati cucu cicit kita kelak," tuturnya. (sna/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED