Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 17 Jul 2019 10:45 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Eksotisme Candi Palah dalam Balutan Purnama Seruling Penataran

Erliana Riady
detikTravel
Foto: (Erliana Riady/detikTravel)
Foto: (Erliana Riady/detikTravel)
Blitar - Eksotisme Candi Palah dieksplorasi dalam balutan pertunjukan seni tari dan musik. Disorot cahaya lampu, dikemas dalam sajian Purnama Seruling Penataran (PSP).

Disebut Purnama Seruling Penataran karena moment sinar bulan pada saat purnama, sebagai saat yang tepat menggelar pertunjukan seni kolosal. Ketua pelaksana, Wima Brahmantya menyebut, cahaya bulan purnama memancarkan energi positif untuk pertunjukan karya tari ini.

"Bulan purnama itu memancarkan energi positif. Semoga energi positif ini bisa kita serap bersama. Sambil menikmati kolaborasi penampilan seniman tari dan musik lokal dan internasional," kata Wima pada detikcom, Selasa (16/7/2019).

PSP digelar sejak tahun 2010. Untuk tahun ini menghadirkan Jaranan Pegon Blitar, Barongsai dan Liong Klenteng Poo An Kiong dan Barong dari Sanggar Mega Mendung Budaya yang mewakili penampil lokal. Meski berasal dari Blitar, Barongsai dan Liong Klenteng Poo An Kiong adalah representasi kesenian Nusantara. Sementara dari mancanegara akan hadir Rodrigo Parejo (Spanyol) dan Yuliana Meneses Orduno (Meksiko).

Eksotisme Candi Palah dalam Balutan Purnama Seruling PenataranFoto: (Erliana Riady/detikTravel)


Dipilihnya Candi Palah atau Penataran, karena candi yang terletak di lereng Gunung Kelud ini merupakan simbol kemegahan dan kejayaan Nusantara.

"Lewat event kesenian ini, kami ingin menguatkan jati diri bangsa. Dengan beragam budaya dan kekayaan warisan leluhur, kami ingin tunjukkan kemegahan Candi Palah ini dimata dunia sambil menikmati kolaborasi seni yang disajikan," imbuh Wima.

Purnama Seruling Penataran kali ini bertema Bubhuksah Dan Gagang Aking. Tari tradisional kontemporer yang menceritakan salah satu relief yang terdapat pada pendopo teras Candi Palah. Cerita tersebut tentang perjalanan spiritual dua anak manusia hingga mencapai nirwana.

"Ini juga menceritakan dua tokoh bangsa saat ini. Bubhuksah itu badannya gemuk. Sedangkan Gagang Aking tubuhnya kurus. Kedua tokoh ini ingin kebaikan bagi bangsa. Namun memamg harus ada yang ikhlas berkorban untuk kepentingan bangsa," tuturnya.
Eksotisme Candi Palah dalam Balutan Purnama Seruling PenataranFoto: (Erliana Riady/detikTravel)

Ratusan penonton tampak menikmati pertunjukan ini. Di bawah terang sinar purnama dan perpaduan lighting beraneka warna, gerakan tari terlihat semakin indah dipandang.

Dengan latar belakang Candi Palah yang megah. Ribuan lampu lentera yang dipajang di setiap sudut candi, membuat suasana semakin syahdu. Walaupun suhu udara di Candi Palah Nglegok ini cukup dingin, namun pengunjung tak beranjak sampai pertunjukan usai.

"Saya kebetulan penganten baru. Ini ingin menikmati suasana romantis di sini. Kabarnya pertunjukan ini hanya ada di Blitar," kata Ninda penonton dari Surabaya.

BACA JUGA: Candi Tertua di Jawa Barat, Peninggalan Siapa?

Memang tak hanya warga Blitar yang menonton. Ratusan penonton ini juga datang Malang, Tulungagung, Kediri dan Surabaya. Bahkan ada wisatawan mancanegara ikut menikmati pertunjukan Purnama Seruling Penataran ini.

Simak Video "Warga Blitar Gelar Selamatan, Berharap Ekskavasi Candi Gedog Lancar"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA