Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 24 Nov 2019 16:29 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Kenalkan, Ini Tari Lumpur dari Sumbawa

Harianto Nukman
detikTravel
Tari Lumpur Sumbawa (Foto: Dok. Pemkab KSB)
Sumbawa - Petak sawah berlumpur dijadikan sebagai panggung utama pada acara puncak Festival Taliwang 2019 di Kabupaten Sumbawa Barat, NTB. Event pariwisata berbasis budaya lokal ini penuh dengan sentuhan kreativitas.

Puncak Festival Taliwang berlangsung di Bentiu pada Rabu (20/11). Event ini menjadi bagian dari perayaan hari lahir Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) ke-16 yang digelar mulai 13 hingga 24 November 2019.

Pihak terkait bersatu mengusung semangat pelestarian dan pengembangan nilai budaya kearifan lokal. Event ini memiliki potensi yang cukup kuat untuk mengangkat citra dan reputasi pariwisata daerah, termasuk menggerakkan partisipasi dan roda perekonomian daerah.

Panggung yang terbuat dari lumpur menjadi salah satu sajian unik dan spektakuler dalam Festival Taliwang 2019. Tak heran jika Festival Taliwang ini diagendakan masuk dalam Calender off Event (CoE) pariwisata nasional pada 2020 mendatang.

Pegiat budaya Sumbawa, Fathi Kemas yang juga berperan sebagai koordinator pemusik pada pertunjukan tari Pesona Lumpur Taliwang menjelaskan tentang prosesi puncak event tersebut.

Kenalkan, Ini Tari Lumpur dari SumbawaFoto: Dok. Pemkab KSB

Pagelaran seni tari itu melibatkan 440 penari dan 64 pemusik lokal. Event ini digagas oleh Disbudpar Kabupaten Sumbawa Barat dengan melibatkan tim kreatif dari Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta.

Eko Pece bertindak sebagai koreografer dan menyajikan 4 tarian yang dibawakan dari panggung yang terbuat dari lumpur. Empat tarian yang ditampilkan itu adalah Tari Barapan Kebo, Kolong, Benteng Berinas, dan Kareng.

"Koreografernya Dr Eko Supriyanto atau lebih dikenal dengan Eko Pece. Dosen di ISI Surakarta. Beliau termasuk koreografer Asean Games tahun kemarin dan pernah jadi koreografer penyanyi Madonna," jelas Fathi Kemas.


Kenalkan, Ini Tari Lumpur dari SumbawaFoto: Dok. Pemkab KSB

Tarian Benteng Barinas menceritakan perjuangan rakyat Taliwang di masa pendudukan Belanda. Adalah Undru yang bernama lengkap La Sinrang Dea Mas Manurung menjadi raja saat itu. "Undru asli Sumbawa, tapi keturunan Makassar. Manurung dipanggil Undru," tuturnya.

Ada sepasukan perempuan yang membantu Undru dan dipimpin oleh istrinya. Pasukan ini membantu Undru dalam suplai makanan dan lain-lain. Mereka juga dibekali dengan ilmu bela diri.

Keempat tarian yang dipersembahkan dalam Festival Taliwang diangkat dari akar budaya masyarakat setempat seperti Tari Barapan Kebo yang terinspirasi dari kegiatan Barapan Kerbau. Tari Kolong yang bersumber dari kegiatan ibu-ibu yang mengambil air untuk berbagai keperluan rumah tangga.


Kenalkan, Ini Tari Lumpur dari SumbawaFoto: Dok. Pemkab KSB

"Tari Benteng Barinas seperti yang saya jelaskan tadi. Tari Kareng, merupakan tari yang terilhami dari kegiatan membajak sawah menggunakan kareng dan kerbau. Kareng adalah alat yang dipakaikan ke kerbau sebagai tempat berpijak orang Sumbawa dalam membajak sawah dan barapan kerbau," papar Fathi.

Banyak alat musik daerah Sumbawa yang ditampilkan, seperti gong genang, malangko, ratob, ulan, saketa, sakeco, gero ho ham ho ham, bakelong, dan lain-lain.

Simak Video "Uniknya Tradisi Barempuk, Sumbawa"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA