Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 20 Agu 2020 17:11 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Aneka Tradisi 1 Suro Menyambut Masuknya Bulan Muharam

Rosmha Widiyani
detikTravel
Sesepuh desa menata sesaji saat melakukan Tradisi Malam 1 Suro di lereng Gunung Merapi, Selo, Boyolali, Jawa Tengah, Rabu (19/8/2020). Meskipun diadakan dalam suasana sederhana, warga setempat tetap menjalankan tradisi malam 1 Suro atau 1 Muharram 1442 H sebagai rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas perlindungan selama hidup di lereng Gunung Merapi. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.
Foto: ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/Aneka Tradisi 1 Suro Menyambut Masuknya Bulan Muharram
Jakarta -

Umat Islam baru saja merayakan Tahun Baru Islam 1442 H yang jatuh pada 1 Muharam atau Kamis (20/8/2020). Tradisi Tahun Baru Islam pada 1 Muharam dikenal juga di masyarakat Jawa dengan nama 1 Suro.

Dalam arsip berita detikcom dikatakan, tradisi 1 Suro berawal pada masa pemerintahan Sultan Agung 1613-1645. Saat itu, pemimpin kerajaan Mataram Islam tersebut tengah mencari cara memadukan penanggalan Hijriah dan Tahun Saka.

Sultan Agung berharap penggabungan kalender bisa mencegah perpecahan antara kaum kejawen dan yang mengikuti ketentuan Islam. Suro berasal dari kata 'asyura' dalam bahasa Arab, yang artinya adalah sepuluh, terkait dengan Hari Asyura pada 10 Muharam.

Berbagai tradisi masyarakat memperingati 1 Suro yang identik dengan pengalaman sakral. Tradisi ini diikuti seluruh masyarakat yang berharap memiliki kehidupan lebih baik di tahun yang akan datang.

Berikut tradisi 1 Suro di Indonesia:

1. Kirab Pusaka di Keraton Kasunanan Surakarta

Tradisi 1 Suro berikutnya adalah kirab pusaka diikuti kerbau Kiai Slamet yang digelar Keraton Kasunanan Surakarta. Warga biasanya sangat antusias mengikuti tradisi ini hingga tak segan berdesak-desakan.

Di masa pandemi, menonton hingga berdesak-desakan bisa meningkatkan risiko terinfeksi COVID-19. Karena itu, pihak keraton meniadakan tradisi kirab pusaka tapi tetap menggelar upacara adat yang digelar terbatas.

2. Sedekah di Gunung Merapi

Warga Desa Lencoh, Kecamatan Selo, Boyolali, Jawa Tengah, punya tradisi Sedekah Gunung Merapi tiap 1 Suro. Tradisi dilakukan dengan melarung kepala kerbau di wilayah puncak gunung yang biasanya diikuti banyak orang.

Tahun ini tradisi ditiadakan untuk mencegah penularan dan peningkatan kasus COVID-19 di masyarakat. Menurut Kepala Desa Lencoh, Sutar, tradisi 1 Suro tahun ini digelar sederhana dengan membuat sego gunung di rumah masing-masing warga.

3. Ritual Malam di Gunung Lawu

Masyarakat sekitar Gunung Lawu memiliki tradisi sendiri yang dilakukan pada malam 1 Suro. Tradisi dilakukan dengan mendaki Gunung Lawu lewat berbagai jalur yang tersedia.

Namun tradisi ini untuk sementara tidak bisa dilakukan untuk mencegah infeksi dan peningkatan COVID-19. Jalur pendakian kembali dibuka pada pagi hari selepas malam 1 Suro untuk mencegah kerumunan.

4. Berziarah di Gunung Tidar

Kebun Raya Gunung Tidar lekat dengan kebiasaan masyarakat di sekitar lokasi wisata tersebut tiap malam 1 Suro. Masyarakat biasanya mendaki gunung tersebut dan berziarah di makam Syekh Subakir, Kiai Sepanjang, dan Kiai Semar yang dulu ikut menyebarkan agama Islam.

Namun tradisi tersebut tak bisa dilaksanakan karena adanya pandemi Corona. Pihak pengelola menutup jalur pendakian di malam 1 Suro demi mencegah kerumunan dan risiko infeksi COVID-19.

(row/erd)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA