Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 17 Jul 2022 19:40 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Kok Bisa Ada Makam Orang Belanda di Klaten? Masih Jadi Misteri

Makam orang Belanda di Ceper, Klaten, Minggu (17/7/2022).
Foto: Makam orang Belanda di Klaten (Achmad Hussein Syauqi/detikJateng)
Klaten -

Ada makam orang-orang Belanda di Ceper, Klaten, Jawa Tengah. Tentang siapa mereka dan kapan mereka meninggal sampai saat ini masih jadi misteri.

Kecamatan Ceper di Klaten, Jawa Tengah menyimpan jejak masa kolonial berupa kuburan orang-orang Belanda. Makam Belanda itu masih bisa dijumpai di sekitar bekas pabrik gula (PG) Ceper.

Dari penelusuran, ada makam yang terletak di pemakaman khusus orang Belanda atau kerkoft. Kerkoft Ceper berada barat kompleks bekas PG Ceper.

Sebuah gapura plengkung dan pagar tembok tua tanpa cat berdiri di tepi jalan desa menandai kompleks kerkoft. Di dalamnya hanya ada satu nisan kuburan tua di tengah rimbun pohon pepaya.

Nisan tembok kuburan berukuran sekitar 2,5 x 1 meter itu hanya berupa tembok plester tanpa semen. Batu bata di bagian atas tembok itu sudah rusak dan tidak ada satu huruf pun bisa menunjukkan siapa identitas yang dikubur.

Suyono (77), warga yang merawat lahan kerkoft, mengatakan tidak diketahui identitas orang Belanda yang dikubur di lokasi. Saat dirinya kecil hanya ada satu makam itu.

"Yang jelas yang dikubur orang Belanda, tapi tidak ada cerita siapa namanya. Saat saya kecil tinggal satu itu tapi katanya dulu ada kuburan yang lain," ungkap Suyono kepada detikJateng di lokasi, Minggu (17/7/2022).

Makam itu rusak, jelas Suyono, karena batu marmer di atasnya dicuri. Dulu kerkoft tersebut dikelilingi tembok tinggi.

"Dulu dikelilingi tembok, fondasinya masih ada. Tapi makam itu rusak konon karena batu marmernya dicuri untuk dijual," lanjut kakek lima cucu tersebut.

Di luar kerkoft, makam orang Belanda juga ditemukan di tengah pemakaman umum Dusun Pason, Desa Ceper, Kecamatan Ceper. Uniknya di pemakaman umum yang berjarak 100 meter di utara kerkoft, ada empat kubur Belanda.

Kubur-kubur tembok orang Belanda itu berada di tengah ratusan nisan makam warga lokal. Dari empat makam itu ada tiga makam berukuran besar dan satu kecil.

Dua di antara tiga makam yang ukurannya besar masih ada sisa keterangan terbaca di batu marmernya yang rusak. Tertulis "Adoplh B Andreas geboren ze Semarang 12 Mai 1848-gestorben zu Tjepper 25 October 1902,".

Satu lagi tertulis "....Debortz 14 Juni 1880- Overleden 9 September 1921'. Sedangkan satu makam ukuran kecil tertulis "Hier Rujt A rend Alexander Portier, Borend Den 22 ....1880," dan sisanya tidak terbaca jelas.

Juru kunci makam, Temon (73), mengatakan pemakaman Pason itu sudah ada sejak lama. Empat orang Belanda yang dikubur itu konon merupakan pegawai PG Ceper.

"Empat orang Belanda itu konon pegawai PG. Di dalam PG juga ada satu kuburan Belanda, empat ini bagian dari makam di pabrik," tutur Temon kepada detikJateng di lokasi.

Warga maupun dirinya tidak mengetahui siapa Belanda yang dikuburkan. Pernah ada orang dari Semarang datang ke makam.

"Dari Semarang itu pernah ada dua orang yang datang. Tapi bukan saudara atau kerabat, ngakunya hanya tetangga yang dimakamkan," sambung Temon yang juga sempat menjadi pegawai PG Ceper selama 26 tahun.

Selain di kerkoft dan pemakaman umum Dusun Pason, makam Belanda ditemukan di bawah pohon beringin kompleks PG Ceper. Makam tersebut nisannya masih terbaca sebagai Jacob Gerard Joseph Breijmen, lahir di Amsterdam 8 Agustus 1832 dan 25 Oktober 1889.


----

Artikel ini sudah naik di detikJateng dan bisa dibaca selengkapnya di sini.



Simak Video "Polisi-Ormas Jambi Siaga Jaga Makam Brigadir J"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA